Wednesday, November 12, 2008

Jalan2: Kisah tiga Naga

Ceritanya begini:

Kami menuju ke arah Selatan. Sepertiga jalan, kami singgah di R&R untuk mengisi 'tangki septik bergerak'. Biasalah, kalau tangki yang itu dah penuh, 'tangki gas oksigen' pulak kena isi. Nak isi tangki yang ini pula perlukan tempat yang sesuai. Maka bermulalah kemelut itu. Ceritanya begini:

Aku paling ke kiri. Aku paling ke kanan. Aku naik cuak. Tak ada 'naga' yang mencucuh muncung. Tiada asap. Biasanya, kalau dapur tak berasap, kebuluran akan melanda seisi dapur. Aku resah. Kami pun pindah ke ceruk yang jauh dari orang ramai, bak kata pepatah kopi panas akan jadi kopi suam bila sampai ke sini. Aku mula berimaginasi yang bukan-bukan. Aku imaginasi tentang '67 naga' di PKNS. Aku imaginasi tentang 'naga' yang terkedu di kaki lima di Putrajaya. Adakah perkara itu juga boleh berlaku di R&R ini? Aku tengok setiap tiang di situ. Tak ada sebarang tanda! Maka aku pun mencari kepastian. Ceritanya begini:

Aku tanya akak yang sapu-sapu dan mop-mop lantai, boleh 'bakar-bakar' di sini? Akak tu jawab boleh. Aku tanya lagi, tak ada tempat abu? Akak tu jawab, buang je kat lantai nanti akak sapu dan mop balik sebab memang kerja dia macam itu. Jawapan akak tu jadi tanda tanya, dia ikhlas atau dia perli? Aku kena jadi jalan penyelesaian. Ceritanya begini:

Aku pun terpaksa beli satu tin 100+. Aku gogok cepat-cepat. Naik beku anak tekak. Aku tak perlukan air itu. Aku cuma perlukan tin aluminium itu. Setelah kosong, aku gunakan tin kosong itu sebagai bekas abu. Kawan aku pun tumpang sama. selesai masalah. Kami kini lebih prihatin dengan keadaan persekitaran selepas beberapa naga telah dikompaun RM250/seorang.

Moralnya:
Kerjaya sebagai Naga perlukan modal yang besar, bukan setakat harga dan cukai kayu api yang perlu dibayar dengan tinggi, kami juga prihatin dengan kebersihan dan perasaan akak itu, selain satu tin 100+. Kami juga membantu pembangunan negara melalui cukai-cukai tersebut selain cukai pendapatan. Kami juga menyebabkan peluang pekerjaan dalam bidang sapu-sapu dan mop-mop lantai. Kami juga menyemarakkan industri kesihatan sehingga Malaysia kini mengorak langkah ke sektor Pelancongan Kesihatan, dan juga peluang kerjaya kedoktoran yang senantiasa kekurangan.

Oleh itu, hanya golongan elit yang mampu berbuat begitu.

[Tapi, sehebat mana pun Naga, dia perlu berubah kerana kisah naga hanya dongengan. Dan kami bersetuju bahawa kami tidak mahu jadi kisah dongeng kepada cucu-cucu sebab tak pernah kenal atuk-atuk mereka..........kerana tak sempat bersua muka].




.

4 comments:

Anonymous said...

Yea lah naga-naga...cucuhlah selagi ada api...jgn api makan naga sendiri udah ler...

Nizam.Ariff said...

Anon,
Naga ni boleh selam dalam air. Tak de halnya...

tasikmerah said...

banyak la ko punya naga... aku ingat ape ke tadi... ha ha.

Nizam.Ariff said...

Tasik,
Hahahaaaaa...
Itu kesah benar tu...


.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com