Monday, December 15, 2008

Jalan2: Usikkan Kalbu



Tengahari itu...

Langit beri izin untuk aku intai dari tingkap. Cerah. Kami pun bergegas ke tasik.

Beberapa ekor kura-kura berenang-renang, mengekori aku sepanjang tebing tasik. Dah selalu dapat makanan mudah dari manusia, fikir aku. Aku seluk poket, aku pandang Paku Payung, aku pandang Mama. Kedua-duanya mencemik bibir. Maaflah kura-kura, aku tak bawa rezeki kamu. Tapi...

Aku bergegas ke bawah pokok-pokok yang daunnya rimbun. Aku terbongkok-bongkok kutip buah-buah kecil yang hijau. Paku Payung mendekati aku lantas turut mengumpul buah-buah kecil itu.

Aku baling satu persatu ke dalam tasik. plom! plom! plom! Beberapa ekor kura-kura mendekati bunyi dan suar olak air tasik itu. Aku campak lagi, hampir pada kepalanya. Ia tengok buah itu tenggelam dan hilang dalam keruh tasik.

Aku fikir. Kalaulah semua kura-kura menjadi secerdik ini, bagaimana agaknya? Kalaulah semua binatang menjadi secerdik itu, bagaimana agaknya? Kita? Kita bagaimana pula?

Maaf, aku tak bawa rezeki kamu. Bukan tugas aku memberi makan semua binatang di dunia ini.






.

4 comments:

tasikmerah said...

patut la aku rasa libang libu je... rupanya ada org datang..

yang benar,
tasek


ha ha.



.

Nizam.Ariff said...

TM,
Datang mana? rumah kamu? aku?


.

Nizam.Ariff said...

TM,
Oooo...aku terkena.
Ye la tu...semua tasik adalah rumah Tasek, tak kira warna merah ke tak...

Kalau aku tau, aku lontar batu granite kat dalam tasik tu....HAHAHAA

.

.spider. said...

thank you for dropping by...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com