Friday, August 28, 2009

Bagaimana mulanya aku menjadi jantan jongos...

.


Aku mendapat satu jemputan dari Facebook pagi tadi. Dari seseorang yang aku kenal lama duluuuu... nun ketika masih di matrikulasi. Lalu, fikiran aku terimbau kepada kisah-kisah lama antara kami.



Pagi itu langit di Pantai Merdeka agak cerah, malam tadi hujan turun gerimis kasar.


Pagi itu, khemah-khemah kami masih tegak gagah tetapi basah dek hujan. Susunan kayak-kayak bertimbunan di dada pasir. Terlungkup, agar air laut masin yang masuk petang semalam telah tos. Baju dan seluar basah bersidaian pada mana-mana tempat yang boleh disidai. Seluar dalam juga, umpama bendera kapal nelayan laut dalam memberi isyarat kecemasan. Sengal pada badan masih belum hilang akibat latihan kayak semalam.


Pagi itu, dalam 8.30am, air laut masih suam. Ombaknya tidak tinggi, tidak rendah. Dan aku lihat segerombolan gadis dari khemah-khemah sebelah telah pun berendam dalam laut. Dan tidak jauh dari situ ada beberapa lelaki, juga dari kumpulan khemah yang sama, turut berendam menikmati suam air laut Pantai Merdeka.


Teruja dengan suasana indah, aku turut ke laut. Aku dekati kawan-kawan aku. Air laut separas peha di situ. Lalu aku duduk berlunjur kaki, air laut separas bahu. Mengapungkan diri sedikit dan aku biarkan ombak laut menimang-nimang aku. Kejap hoyong ke depan, kejap ke belakang. Aku pejamkan mata. Aku umpama berayun di kerusi goyang rotan.


Beberapa lama kemudian, aku buka mata. Rakan-rakan telah naik ke pantai, bersarapan agaknya. Tinggallah aku dan seorang gadis yang hanya beberapa depa dari aku, turut membiarkan diri dimainkan ombak.


Aku katakan padanya, jangan terlalu jauh, air mungkin tengah surut. Takut nanti ditarik ke tengah laut tanpa sedar. Lalu, dia berganjak lebih dekat kepada aku. Memang dekat dan aku biarkan dia di situ. Aku pejamkan mata lagi.



Aku biarkan fikiran aku melayang. Melayang ke langit, melihat ke dada laut pagi nan indah. Melayang ke gadis di sebelah aku. Aku biarkan lagi fikiran aku melayang bersama-sama sedikit imaginasi yang nakal. Akhirnya, fikiran aku yang melayang itu melekap pada baju-T putih yang di pakai oleh gadis itu. Terbuai dek ombak. Imaginasi nakal aku turut berombak-ombak.


Tak semena-mena, gadis itu menjerit kuat. Aku kaget. Aku buka mata aku dan aku lihat dia telah bangun dan berlari ke arah pantai. Susah payah dia melangkah ombak sambil mulutnya mengaduh.


Aku turut bangun dan berjalan ke arah pantai. Beberapa kawan gadis itu telah pergi mendapatkannya yang kini terduduk di pantai yang berpasir putih sambil mengurut-ngurut kakinya. Wajahnya berkerut menahan sakit.


Aneh, takkan imaginasi liar aku begitu terkesan kepadanya?


Beberapa rakan lelaki mula menuding aku. Apa kau buat padanya? Soalan pertama yang aku terima. Mana aku tau, aku tak tau apa-apa pun. Aku tak sentuh apa-apa pun! Mungkin fikiran aku, ya mungkin tetapi aku pasti tidak dengan tangan aku. Tidak dengan kaki aku. Namun, mata-mata sangsi masih memperkosa tubuh aku. Mata-mata sangsi dari rakan-rakan lelaki dan perempuan yang ada di sekeliling gadis itu.



Pada betis gadis itu, terlihat beberapa jalur merah. Sah! Itu sengatan obor-obor. Ada seorang rakan lelaki, aku kira mungkin anak nelayan, memberikan petua. Bisa sengatan obor-obor boleh ditawar dengan air kencing. Masing-masing berfikir, siapa yang patut kencingi kaki gadis itu.


Aku tau, mereka semua telah kehabisan air kencing semasa berendam dalam laut tadi. Mana mungkin mereka bisa kencingi kaki gadis itu lagi. Aku, yang terasa sedikit bersalah kerana gagal menahan imaginasi tadi, menawarkan diri, dengan syarat, semua orang ke tepi. Biarkan aku dan gadis itu di dalam khemah bersendirian.


Nasib baik ada seorang pakcik datang dan berikan satu petua yang lain, guna abu unggun api yang masih suam. Lalu, beberapa rakan lain pergi mendapatkan abu itu. Aku bersyukur kerana pakcik itu datang. Kalau tidak, mungkin aku telah kehilangan sesuatu kepada gadis itu di dalam khemah tadi!


Walaupun misteri jeritan gadis itu telah terjawab, mata-mata sangsi itu masing merenung aku dengan pandangan dari seorang hakim syarie.



Akukah obor-obor itu? Ataukah imaginasi liar aku tadi bertukar menjadi obor-obor nakal tetapi kurang cerdik kerana hanya mampu menyengat setakat paras betis je? ... Cheeit! Bodo punya obor-obor, tak belajar minum Tongkat Ali.

Dan bermulalah aku sebagai seorang lelaki yang berdosa.






.

16 comments:

xiiinam said...

mak aih....
Adakah kawanku ini spesies obor-obor jadi-jadian?


Is...is....is.......kesian kau!

Insyirah said...

Weiii...puasa...puasa..

:p

Nizam.Ariff said...

Cklah,
Imaginasi liar aku bisa menjalar seperti tentikel sang obor-obor... lembut, tanpa disedari, ia terus melekap dan menyengat! hahaha


Insyirah,
Aku cuba nyatakan, aku kurang bersalah... ingatan tentang teman seperjuangan lama... tapi, entah kenapa, puasa-puasa begini aku terallu selalu teringatkan kamu, dik.

Semoga tabah berhari raya nanti...

tasikmerah said...

apa yang ko imaginasikan tu... kabor cepat! ha ha.

:p

Pyanhabib said...

selamat hari jumaat, jangan jeling periuk!

kucingorengemok said...

sudi berkawan lagi walau dah disengat obor²... :)

ashley said...

....Dalam aku terkenangkan peristiwa itu,tetiba aku nampak bayangan WAJAH bapaku yang sedang di atas pembaringan...
.
.
.
.
...hish....aku rasa BERSALAH teramat!
.
.
.
padan muka!

Nizam.Ariff said...

TM,
Mana boleh cakap kat sini, bulan pose tak abih lagi... hahaha


Pyanhabib,
Salam berpuasa.
Jangan jeling tempoyak.

KOG,
Mungkin sengatan minda aku itu benar-benar terkesan kepadanya, tak boleh dilupakan... macam cinta pertama.. hahaha

Nizam.Ariff said...

Ashley,
Mana aci ko kasi antiklimaks...

Hasri bin Hasfa said...

brader, baca tajuk jeh, dah bergegar jantung... btw jongos tuh ape?...

AZANI said...

jangan main jauh sangat nizam dgn imaginasi...takut bangkit syahwat....

secangkir madu merah said...

hahahaaha....
ko memang nakal...

Nizam.Ariff said...

Sepa,
Jongos = lelaki low class yang haprak dan tak hensem... aku rasa la...

Azani,
Itu imaginasi zaman dulu-dulu, Sekarang ni dah tak camtu lagi...


SMM,
Nakal tapi tak jahat kan? Hahaha

Nureen said...

Apa yang ko merapu ni dino... bulan puasa ni ingat2 la....

Nureen said...

Sorry la dino.. ko mesti tertanya2 spa nureen ni .. aku nye gmail address l - aha...

Nizam.Ariff said...

Aha,
welcome... hahaha
Cerita betul pe...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com