Saturday, November 28, 2009

Pada menyatakan hasrat rasa kepada laut itu...

.

  • Perahu yang gedang itu melipat rantai sauhnya, subuh-subuh itu ia berlayar merentasi laut yang terpinggir, yang masih berbubut-bubut wasap, ke laut yang tak pernah didatangi manusia.

  • Laut yang dalam, laut yang asal tanahnya diceduk Izrail untuk Adam, laut yang menjadi penjara si Geroda pada perintahnya Nabi Sulaiman, laut yang tidak di Timur dan tidak di Barat, laut yang wujudnya entah di mana namun namanya sering dikata dimana-mana.

  • Perahu itu membelah sunyi, dan karang di bawah sana amat tajam umpama tombak-tombak terhunus, ada hiu dan paus, ada segala anasir-anasir yang menunggu masa pulih dari dengkur tidur dan mencekup perahu itu.

  • Dan perahu itu tetap berlayar meredah segala gundah dan ketaktentuan jiwa, menuju ke satu arah yang belum tentu, belum tahu.

  • Keseorangan membawa diri, perahu itu berpuisi, bersyair. Dan camar berdecit mengikut runutnya, dan helang menjerit dari langit tinggi melengkapkan kosa yang selalu tenggelam ditampar ombak yang semakin meriah. Meriah menjadi ganas apabila hampir ke pusat dunia, ke pusaran laut itu:

  • Laut yang tidak akan dikunjungi manusia...







.

4 comments:

ashley said...

Hikayat?
.
.
.
okey.

Nizam.Ariff said...

Ashley,
Aik..? Pukul 1 pagi..?

ashley said...

Biasa la cuti cuti berjaga sampai pagi kan?

Nizam.Ariff said...

Ashley,
Betul gak tu... aku je yang tak ambik cuti lagi ni... bila la nak cuti ni...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com