Saturday, May 29, 2010

Once a prince 3 .... Adiwarta

.


CABAR

Jati dan Kelana mengheret seorang tua berjanggut putih ke tengah gelanggang berlantaikan pasir, berbumbungkan mentari panas terik. Berkilau kepala mereka yang botak dan berpeluh. Orang ramai yang mengikuti orang tua berjanggut putih itu berkali-kali meminta Jati dan Kelana untuk lepaskannya. Tidak diendahkan pun.


Mereka berdua menolak orang tua itu ke tengah-tengah gelanggang berpasir. Tersungkur orang tua itu. Jelas sekali mereka itu tidak puas hati dengan rasa hormat yang diberikan orang ramai kepada orang tua itu. Itu satu ancaman kepada kekuasaan mereka.


Jati membongkokkan badannya, berlutut dan memandang tepat pada mata orang tua itu. Orang tua itu tetap tenang. Malah, sedikit senyuman terpalit pada bibirnya. Jati rasa sungguh tercabar.

" Baiklah, hai orang tua. kenapa kamu ke daerah ini? Ada sesuatu yang kamu cari?" Jati.

" Ya, aku mencari anak-anak aku yang bisu dan pekak" Orang tua.

Jati ketawa. Dia bangun seraya berjalan di sekeliling gelanggang sambil memandang kepada semua hadirin.

" Mana dia anak orang tua ini? Mana dia yang si bisu dan si pekak? " Jati

Orang ramai menggeleng-gelengkan kepala. Malah, ada yang sedih, ada yang mula menangis melihat orang tua itu diperlakukan seperti itu. Ada yang mencampakkan sebotol air tetapi telah ditendang keluar oleh Kelana. Tiba-tiba Adiwarta, si tua berjanggut putih itu mampir dan maju ke dalam gelanggang. Jati kehairanan tetapi menyindir kepada Adiwarta.

"Kamu anaknya? Hahahaha.." Jati ketawa.

"Sudah tentu bukan. Kamu berdua itu anaknya..." Adiwarta.


Ketawa Jati terhenti. Kelana bingung. Orang ramai mula senyap. Orang tua yang terjelepuk itu hanya tersenyum. Barulah Jati dan Kelana faham, kenapa orang tua-tua daerah itu hormat kepada orang tua berjanggut itu, kenapa orang ramai takjub kepada orang tua itu. Itu adalah orang tua yang diceritakan berkali-kali oleh Adiwarta kepada orang ramai. Itulah dia. Dan dia telah kembali.






.

2 comments:

xiiinam said...

Masa membaca ni, akumembayangkan watak2, kostum watak, dan prop....



Entah kenapa, terbayang komik-komik zaman bebudak dulu....yang antara wataknya bernama Kuntum, Si Bagak (kalau Jahat) , Kelana (kalau handsome) dan lain-lain..

Nizam.Ariff said...

Cklah,
Aku masih teringat komik Bujal... hahaha. Kalau ada budak2 kampung yang jahat digelarkan nama Bujal gak...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com