Friday, July 30, 2010

Kelazatan menjamah kali pertama... idaman sejak teruna sunti lagi..

.

Berbuka puasa dengan Itik Panggang adalah sesuatu yang best, kalau betul caranya.


Sekian lama mengidamkan Itik Peking. Teringin sangat-sangat nak rasa bila tengok itik-itik gantung sekitar pekan Taiping di zaman sekolah menengah dulu. Tapi, sekadar tengok je lah. Nak jamah tak berani sebab tengok itik-itik tu lentok semacam je lehernya. Berbirat. Walau masa itu kes selsema unggas belum pernah didengar, aku masih tak tergerak nak jamah itik panggang nyonya Taiping. Tak tergamak. Status juadah yang sah tak boleh makan.


Aku pernah sekali makan itik panggang sah status di Restoran Mukmin (Cina Muslim) di Seksyen 19, lebih kurang sebulan lepas. Menu baru, kata pemilik restoran. Maka, dengan dada berdebar-debar seperti nak serahkan teruna kepada Mama di 'malam pertama', aku pesan 1/4 itik panggang. Kena cuba dulu, sedap atau tak.


Bila sampai daging itik siap dihiris, aku lupa nasi yang aku pesan. Aku terus jamah, terus ratah bulat-bulat, macam ratahan 'malam pertama' juga asyiknya. Tak payah cicah-cicah. Terus balun dan 'Ngap!'. Owh! setiap titis air liur aku membantu melincirkan aksi mencanai daging itu dalam mulut aku. Aku tahan selama mungkin. Aku lepaskan sedikit-sedikit melepasi tekak aku. Aku mahu nikmati kelazatan itu selama-lama yang mungkin.


Bukan aku sahaja yang asyik. Mama juga melepaskan keluhan kecil. Dengusan yang menandakan 'jijik' melihat keasyikkan aku menikmati juadah pertama seumur hidup aku. Juadah yang aku idam-idamkan semenjak aku di Taiping lagi. Owh, terlupa. Patutlah Mama mengeluh kesah. Aku lupa. Aku suapkan sedikit ke mulut Mama yang sedikit terbuka kerana malu-malu disuap sebegitu. Daging itik panggang itu berkulit merah dan manis seperti madu. Walau telah habis ditelan, rempah ratusnya masih pekat terasa pada lidah.

Itu pengalaman pertama pada bulan lepas.




Kali ini, sempena berbuka puasa hari itu, Mama idamkan lagi kelazatan yang kami pernah nikmati bersama. Mama nyatakan keinginannya secara terang-terangan, tak perlu selindung lagi. Tak perlu malu-malu lagi. Dan ini yang kami dapat....







Habis tak konsisten langsung. Kepak dah hitam legam. Tak merah-merah macam mula-mula dulu. Daging dah kering. Tak boleh nak bezakan kulit dan daging yang dipanggang, dua-dua keras kematu. Hampeh...


Bukan itu sahaja, keesokkannya, 3 kali berturut-turut aku ke tandas.


Maka benarlah, nikmat yang 'pertama' hanya ada pada kali yang pertama sahaja... payah nak diulang-tayang.




.

Thursday, July 29, 2010

Otak beku.. frost bite... dan sebuah fikiran tentang Blue Ocean Strategy

.


Aku beku. Otak aku pun beku. Seharian di sini macam duduk di arctic circle. Aku gelabah. Aku tertinggal baju hangat aku di rumah. Macam mana aku boleh terlupa. Kawan-kawan aku berkot dan bertali leher. Ada juga yang santai tapi masih 'berselimutkan' baju hangat. Penceramah dari Italy itu dah biasa dengan sejuk. Bagi dia, suasana bilik itu tetap nyaman. Piraahhh!


Aku perlu fikirkan survival. Aku tak mahu body core temperatur aku jatuh. Aku boleh gigil. Aku boleh diserang hipotermia yang kronik. Boleh dicengkam reput frost. Boleh dimamah genggrene. Maka, aku selak alas meja. Aku jadikan selimut. Seperti ini.





Sebenarnya, aku selak dan naikkan sehingga ke paras leher. Tetapi kawan di sebelah aku terkulat-kulat menahan malu. Dia minta aku turunkan sedikit. Kawan-kawan lain tersenyum. "bagus taktik survival kamu tu" kata salah seorang daripada mereka.



Dan akibat serangan hawa sejuk melampau itu, kepala paip terasa nak meleleh. Itu excess capacity. Empangan perlu dibuka, kalau tidak nanti boleh pecah. Maka aku keluar mencari tandas. Satu lagi masalah.




Hotel punyalah cantik. Tapi, jamban pun tak ada paip air. Nak basuh macam mana ni? Takkan nak balut dengan tisu tandas? Ada sesetengah perempuan tu guna suratkhabar, dengarnya lah. Aku tak biasa dengan suratkhabar. Aku turun tingkat bawah sekali, pun tak ada. Akhirnya aku tanya kawan aku. Dia kata ada satu tandas di bahagian tengah bangunan. Ada beberapa jamban yang ada paip. Mungkin khas untuk mereka yang geli dengan tisu tandas atau kertas suratkhabar, seperti aku.




Balik. Badan penat. Jalan jammed. Bangla naik basikal dah sampai rumah siap mandi tapi aku masih dalam kereta. Bila sampai di rumah, Mama pun dah sampai lama. Mama tanya, kenapa nampak letih sangat.


"Seharian hari ni tak jamah sebutir nasi pun. Tu sebab letih..." jawab aku.


Mama diam beberapa ketika. Kemudian balas balik.


"Memanglah tak makan nasi. Buffet. Entah-entah daging panggang, salad, udang bakar, kupang, ayam panggang.... dah kekenyanganlah tu..."



Aku senyum je. Aku tak tipu Mama. Aku memang tak jamah sebutir nasi pun... hahaha




.

Cerita Peter Pan ada dijual di sekolah rendah...!

.


"Abah tau tak cerita tentang Peter Pan...?" Soal Ariff.


Tetiba berbagai-bagai cerita yang aku dengar/tonton tentang Peter Pan, bersilih berganti episod-episodnya: Peter Pan di Never-Never Land, Peter Pan pergi ke bulan, Peter Pan yang pandai menari pun ada....


"Cerita Peter Pan yang mana satu ni?"


Aku pulangkan pertanyaan kepadanya, hanya minta kepastian kerana aku khuatir cerita yang dimaksudkannya itu cerita yang terpapar pada koran panas akhir-akhir ini atau pada tiub-tiub elektronik atau pada x-si tikus kecil comel pun ada. Parah..!


"Ooo... abah tak tau lah tu. Takpe, nanti Ariff belikan..."


Dalam khuatir aku berikan juga beberapa ringgit kepadanya. Aku mahu lihat jika dia bawa pulang CD atau DVD, sudah tentu ianya telah dikongsi dengan rakan-rakannya. Akhirnya, dia bawa pulang yang ini:










Lega.........!







.

Wednesday, July 28, 2010

Solat berkualiti ..... tajuk yang sungguh baik

.

Assalamualaikum,


Menjadi kelebihan umat akhir zaman yang penuh pancaroba, yang ditinggali cuma al Quran dan Sunnah, solat berkualiti dititik beratkan selain daripada kuantiti. Ye la, dari berpuluh-puluh menjadi 5 waktu tapi kualitinya sama.


Itu adalah antara kelebihan umat akhir zaman.

*pause*


Salah satu yang aku perhatikan sebelum dan selepas solat ialah air wudhuk.


Bayangkan kalau abis solat tapi air wudhuk pun belum sempat kering, betapa lajunya orang tu solat. Agak-agak kalau inspektor Gaban tau, dia pun solute.



Tapi, kita kena faham juga. Ada kalanya, badan tak sempat kering walau selepas solat. Terutamanya pada subuh hening. Kita kena faham.


Kerana, kadang-kadang perlu basahkan rambut dan meratakan air ke seluruh tubuh badan semasa mandi. Memang tak sempat nak kering bagi mereka yang berambut panjang...






.

Tuesday, July 27, 2010

Nur Kasih di layar perak...

.


Setiap kali aku terbaca pasal drama bersiri macam ni, lebih-lebih lagi kalau petang-petang, aku pasti teringat bulan Ramadhan.


Ye la, petang-petang Ramadhan biasanya disajikan dengan cerita-cerita berkaitan keagamaan.


Dan satu lagi, aku pasti teringat tentang kesibukan ibu-ibu sedang memasak untuk juadah berbuka puasa.


Masa aku kecik-kecik dulu, oleh kerana aku yang bongsu dan masih di rumah emak (yang lainnya dah berkerjaya atau di asrama), akulah anak teruna dan anak dara emak. Jadi, aku selalu tolong emak di dapur. Potong-potong mana yang patut, cari pucuk paku, pucuk ubi, pucuk kangkung dan buah-buahan. Itu kerja tambahan aku. Kacau gulai dalam periuk, kacau sayur dalam kuali. Paling tidak pun, kupas ikan bilis sambil melayan sembang emak. Selalu juga aku jadi tukang rasa masakan emak: asam, garam, gula, pedas, lemak.. cukup atau tidak. Mana-mana yang terkurang, aku la yang adjust sebab emak selalu suruh ikut selera aku.


Kalau tetamu datang, emak dan bapak akan layan. Aku pula akan cepat-cepat ke dapur buatkan air minuman dan susunkan biskut kering dalam piring. Kemudian, aku tatang ke depan. Kalau pun emak ke dapur buat air dan hidangan lain, pasti aku juga yang tatang dulang air ke depan sebab satu jag air bersama 4-5 gelas kaca memang berat untuk emak. Jadi, asyiklah aku muncul di depan tetamu sambil menatang air minuman.


Oleh sebab itu juga, ramai makcik-makcik berkenan nak pinang aku jadi menantu dia! Aku tak tipu. Ada 5-6 makcik-makcik yang panggil aku menantu dia walaupun aku belum sunat lagi masa tu...


Dalam bulan Ramadhan pula, tugas aku ialah buat air ikut selera aku dan cari buah-buahan. Itu tugas rasmi aku. Masa tu mana ada drama bersiri petang-petang. Elektrik pun tak ada lagi.



Dan Ramadhan akan menjelma lagi... aku rindukan saat-saat begitu. Saat bersama-sama dengan Emak menyediakan juadah berbuka puasa. Lebih-lebih lagi sekarang ini yang sibuk dengan kerja, tak ada masa nak buat juadah berbuka puasa dan emak pula jauh di kampung.


Takpe, aku cuba juga bantu Mama....





.

Monday, July 26, 2010

Bau-bauan yang merangsangkan dari jiran sebelah...owh tidak!

.


Nih.. nih... aku sensitip sikit ni dengan bau-bauan nih...



Dah terlalu lama aku tak hidu bau-bauan ni, sejak pokok tu kena tebang di rumah mak mertua di Melaka. Sejak itu jugalah aku merengek-rengek minta Mama buatkan bau-bauan yang ni. Dah tahap mengidam orang pompuan mengandung 5 bulan ni...!



Tup-tup balik kerja tadi, aku tercium bau-bauan ni. Aku ingat adalah benda jadah tu di dalam rumah... rupa-rupanya hanya bau yang melintang masuk dari rumah orang sebelah... ghau-ghau bau diyer...






Nak tanya, apa hukumnya kalau jiran goreng cempedak tapi tak pelawa jiran kat sebelah?


Hah! Jawab... jawab!



Mama... kita nak cemedak goyeng....! hu hu hu.





.

Sunday, July 25, 2010

Kaitan antara hujan lebat dan burung ruak-ruak...

.

Hujung minggu yang kejap panas tapi petang hujan.. bes gilerr...


Tapi, aku hanya memandang rintik hujan dari tingkat 11 bangunan sekolah aku ni. Melihat anak-anak yang bercempera bermain hujan, dulu masa kecik. Ya, aku punyai kelebihan untuk melihat masa silam.



Masa aku kecik-kecik dulu, kalau hujan lebih lebat, lebih aku suka. Ketika hujan lebat itu lah kami keluar ke sawah-sawah tanpa payung. Petir kilat tak menghalang kami. Kami keluar dengan berkaki ayam manakala di dalam genggaman kami ada sebatang kayu sebesar lengan bayi dan sepanjang lebih kurang 2 kaki.


Hujan lebat begini burung-burung sawah 'enggan' terbang jauh. Mungkin sayapnya berat dek butiran hujan. Atau mungkin penglihatannya kurang dek hujuan yang lebat. Biasanya kami akan berjalan secara beriringan dengan jarak 20 kaki.


Kami randuk segala lopak dan semak kecil di dalam sawah. Kalau ada Burung Ruak-Ruak yang terkejut dan berlari, kami akan baling kayu tadi. Dan kalau kami bernasib baik, balingan kami akan membuatkan burung itu hilang imbangan dan terjelepuk.


Ketika inilah kami berlari menangkapnya. Dan kami bawa pulang. Kami tak sembelih. Kami tak tau nak sembelih burung. Dan kami pun belum sunat lagi... Kata orang, kalau belum sunat, sembelih tak sah.


Dan kami akan pulang dengan badan basah kuyup... demam? tak ada la pulak... kami lasak...






.

Friday, July 23, 2010

Farewell my fren.... setakat ini kita bertemu. Semoga bertemu lagi...

.

Farewell my fren...





Kami makan-makan di ofis sempena perpisahan kawan dari TM yang di'pinjamkan' ke kompeni aku selama setahun.







Dalam ucapannya, dia sempat intro produk 'video on demand' melalui broadband.

Ada kawan tanya, berapa harga setiap video tu.

Aku bisik kat kawan yang tanya tu,


"It depends on how many 'X's stated on the video. Kalau 'XXX' mahal la sikit..."

Hahahaa




.

Hari ini, Semalam dan Esok...

.


Keliru?



Mama: Hari ini ada orang tu call tak?
Aku: Tak ada call...


Mama: Eh, bukan hari ni ke?
Aku: Memang tak expect dia call hari ini sebab esok baru tau, dia cakap macam tu semalam...


Mama: Erk....??!




.

Thursday, July 22, 2010

To Taiping With Love.... tafsir mimpi pergi kursus kepakaran

.

Ahhh..!


Malam sungguh indah. Lunak dengan suara-suara mimpi yang kejap timbul, kejap tenggelam. Melompat-lompat jalan ceritanya umpama mengelak lopak-lopak atas jalan raya di Pekan T.Intan. Kalau di Melaka, melompat-lompat untuk elak najis-najis lembu yang berwarna hijau baju tentera darat.


Kali ini, lompatan dahsyatnya hingga bawa aku ke Taiping.

"Kamu semua diminta untuk menghadiri kursus di pekan ini selama seminggu..."
Kata orang yang datang bersama-sama pemandu bas sewa khas itu, juga bersama-sama kami.


"Kamu semua perlu gunakan masa sepenuhnya untuk menimba ilmu dan sedaya upaya memahami cara hidup pakar-pakar ini ..."
Tambahnya lagi.


Lalu, kami berlima ditinggalkan di satu pojok di pekan Taiping itu. Lelaki berpakaian kemas itu hilang di dalam perut bas sewa khas. Bas pun bergerak perlahan-lahan sebelum meluncur laju memotong mat rempit dari sebelah kiri.



Tak lama selepas itu, kami didatangi oleh beberapa pemuda dan pemuda tua. Selepas memperkenalkan diri sebagai lelaki-lelaki pakar yang kami akan berguru selama seminggu, mereka mengajak kami ke satu warung beratapkan zink. Salah seorang daripada mereka seorang lelaki kurus berambut ala-afro hisap rokok Gudang Terbang.


Bila aku belek-belek lelaki kurus berambut ala-afro tu, baru aku kenal, dia ialah Pipiyapong (blog Hilang Punca). Aku syak, dia nak ajar aku gentel tali gitar bes kut.


Tapi, takkanlah selebriti macam dia setakat belanja aku makan roti canai kosong jer... cis!






.

Tuesday, July 20, 2010

Gabungkan Proton - Perodua sama seperti gabungkan PAS - UMNO

Is there any potential benefit from merger of PROTON and PERODUA?



xxxxxxx



Pada mata masyarakat marhain, cadangan penggabungan PROTON dan PERODUA adalah satu langkah rasionalisasi automotif yang wajar. Mungkin ada benarnya, kalau dilihat hanya dari segi lebihan kapasiti dan kemampuan masing-masing yang seolah-olah saling lengkap melengkapi, seperti kunci pendua, seperti kacip dan pinang.



PROTON yang dilihat seolah-olah mempunyai kelebihan dari segi teknologi automotif dan sumber kewangan TETAPI dilihat lemah dari segi pemasaran, jualan dan aktiviti lepas jualan; tak lupa juga dari segi kawalan kos. Manakala, PERODUA dilihat mempunyai kelebihan dari segi kawalan kualiti, kos, pemasaran, jualan dan aktiviti lepas jualan; TETAPI agak lemah dari segi teknologi produk dan kebebasan untuk menerokai kepelbagaian model.


Kalau dilihat sekali imbas, penggabungan PROTON dan PERODUA seolah-olah sesuatu yang saling lengkap-melengkapi. Memang, nampaknya begitu.



Tapi, bagi aku, penggabungan kedua-duanya sama seperti ura-ura untuk menyatukan PAS dan UMNO: sepatutnya boleh berlaku TETAPI amat payah untuk berlaku.


Kedua-duanya bermotifkan politik (walau berlainan cara dan tujuan) dan rata-rata adalah dari kelompok MELAYU. Dan yang pasti, kedua-duanya mahukan yang terbaik untuk sekalian rakyat MELAYU dan Malaysia keseluruhannya. Jadi, kenapa payah nak berlaku?





Mungkin ada yang kata, penggabungan politik lebih sukar daripada perniagaan kerana yang menolak penggabungan adalah MANUSIA, mereka-mereka yang berkepentingan (stakeholders). Mungkin ada benarnya.



Tetapi, dalam perniagaan juga ada objektif dan strategi tertentu. Dalam perniagaan juga ada stakeholders.




(komentar terus bersambung)





.

Monday, July 19, 2010

Gempar! Wanita dada berbulu sepanjang 2 jengkal..!

.





Malam kelmarin, aku tersipu-sipu malu (kononnya) sambil tolak troley. Hampeh! Sanggup dia orang hina perempuan tu sampai macam tu. Ada ke letak rambut kat dada patung tu... ish!


Walau sekadar patung plastik, maruah dia tetap ada. Kesian dia.


Sapa punya bulu daaa....








.

Saturday, July 17, 2010

Barang gua dah naik ... baik punya...!!!

.

Baru naik 5 sen/liter dah heboh satu Malaysia. Aparaa....

Orang Malaysia tahu ke, bukan Petrol dan Gula saja yang akan naik? Ada barang lain juga akan naik...


Ada lagi... tungguuu.... hahaha. Tapi, bak kata seorang lelaki misterius itu, " Jangan biarkan diri anda diselubungi .. MISTERI.."


Subsidi Petrol akan dikurangkan setiap 6 bulan atau awal, Tepung dan Tol (untuk yang ada jalan alternatif sahaja) , tarif elektrik akan naik.... woahh!


Kalau 3 asas ekonomi ni naik: Bahan api, Pengangkutan dan Tenaga, SEMUA barang akan naik!!!





Tapi, Shhhhhh...!!!!

Dalam diam-diam aku sokong barang naik sebab...

Ada juga barang yang kalau naik, Mama suka sesangat... sukaaaaa sesangat!!!!

Hahahaa....



Naik Haji...





.

Friday, July 16, 2010

Nikmati lampu malam minggu...

.







Nikmati lampu malam minggu.


Cahaya bersilang dari celah-celah pokok-pokok dusta. Penuh penipuan.


Mama kata, dia nak tanam 2 pokok bercahaya macam itu.


Aku cakap, tak payah nak beli pokok dusta tu.



Beli je lampu lip-lap dan sebarkan pada dahan-dahan pokok yang ada.



Sebelum kami ke situ, kami makan buah durian di tempat letak kereta. Aku ada sembang dengan si penjual buah itu. Tentang kisah dulu-dulu, kisah pondok durian, kisah musang berambut hitam. Tapi, nanti-nanti la cerita...






.

Thursday, July 15, 2010

Siri Istikharah 2

.


Hari itu hari yang seakan-akan asing buat kami. Kami siapkan sebeberapa kadar yang perlu. Kami tinggalkan mana-mana yang kurang perlu. Akhirnya, tak banyak yang kami bawa. Ya, sekadar ala-ala kadar.

Kami bergerak menuju ke satu kawasan baru.

Kawasan kejiranan yang baru. Rumah-rumah yang berjajaran di kaki-kaki bukit. Juga jalan-jalan yang memanjat dan melilit kaki bukit sehingga hampri ke puncaknya.

Setiap rumah adalah rumah sebuah-sebuah. Dan kami menjadi jiran baru di situ. Malah, seluruh penduduk adalah baru di situ. Itu adalah satu kejiranan yang baru.

Amat baru sehinggakan hampir setiap hari ada sahaja yang mempelawa kami untuk kenduri di rumah mereka, 'house-warming' kata mereka yang rata-rata adalah Melayu tapi punyai pelat Inggeris.


Kami penuhi permintaan jiran terdekat kami. Rumahnya besar seperti rumah agam. Telah diubahsuai daripada bentuk asal, walaupaun baru. Dindingnya dari kemasan serpihan batu-batu tersusun indah. Tiang-tiang yang tinggi menjulang hingga ke puncak kubah. Seperti tiang-tiang angkuh mereka.


Malah, terdapat juga pendiang walau aku tahu pendiang hanya sesuai di iklim sederhana dan sejuk. Tapi aku tahu, itu hanya hiasan.


Di rumah jiran yang lain, hampir begitu juga. Sedang kami menghirup air teh panas hidangan si pemilik rumah yang ramah, kami jeling-jeling segala hiasan dalaman yang cantik-cantik.

Aku sempat berpandangan dengan Mama dan dalam hati aku berkata ' rumah kita sederhana, tiada apa jika dibandingkan dengan mereka semua ini. Tiada hiasan dalaman yang mahal-mahal, malah aku lebih hargai sekeping tikar buluh daripada segala hiasan itu '.

Dan kami pulang ke rumah kami, untuk kemaskan rumah baru kami di kaki bukit berbatu itu...



.

Wednesday, July 14, 2010

Siri Istikharah 1

.





Entah bagaimana, aku dan Mama berada di satu kawasan hutan berbukit kecil, tetapi ada beberapa buah rumah orang di situ.

Entah kenapa kami ke situ. Mungkin untuk berkelah atau bermain alur kecil yang sejuk tetapi tohor.

Dalam seronok bermain-main itu, Mama menguis-nguis pasir-lumpur di beting alur kecil yang tebingnya berumput hijau dan senduduk liar.

Sebaik Mama lepaskan genggaman Mama, beberapa ketul batu sebesar ibu jari jatuh dari pasir lumpur itu. Mama ambil dan basuh batu-batu itu. Nah, kelihatan batu-batu itu berwarna merah, biru dan pirus. Cantik.

Itu kelihatan seperti batu-batu Delima, Zamrud dan Manikam. Mama cekau lagi pasir lumpur dan beberapa ketul Delima merah dan Zamrud tergenggam di tangannya. Mama senyum kepada aku.


Aku pergi ke sebuah perigi tanah yang berdekatan. Aku terjun di dalamnya. Airnya separas tengkuk dan dasarnya juga berpasir-lumpur. Aku tarik nafas dalam-dalam dan aku selam. Agak sukar kerana perigi yang sempit. Aku cekau pasir-lumpur itu dan aku naik ke permukaan air.

Aku kocak-kocakkan genggaman aku dan seketul batu Delima merah ada dalam tangan aku.

Aku hairan, kenapa begitu banyak batu Delima dan Zamrud dan Manikam di sini. Bila aku keluar dari perigi itu, aku lihat Mama telah punyai beberapa ketul batu permata yang cantik-cantik. Malah, beberapa Delima yang Mama dapat itu tadi telah pun menjadi cincin dan rantai leher Mama.


Mama tersenyum panjang.

Aku berkerut hairan...





.

Tuesday, July 13, 2010

Mata dia merah menyala-nyala... seram

.





Maka sebermulanya minggu ini, bermulalah penyeksaan zahir dan bathin.

Maka sejuklah bantal dan tilam hingga lewat dinihari.

Maka dengkuran tiadalah bersahut lagi.

Maka tubuh badan pun susutlah.

Maka mata pun menjadi merah menyala-nyala.

Maka pinggang pun terasa sakit-sakit minta diurut.

Maka menjadilah malam umpama siang.

Maka terjadilah penyeksaan itu isim ngeri.

Maka syahwat pun kendurlah...




Maka, aku pun bertungkus-lumus bergelut dengan kerja di siang hari dan tugasan di malamnya.

Untuk selama 3 bulan ini...



Arghhhh......!





.

Saturday, July 10, 2010

Jom kita tanya Paul, ekonomi merudum atau tidak...

.

Save the money...

Dah dua hari dok fikir, apa akan berlaku kalau ekonomi meleset lagi?

Walau pun bukan sekali ekonomi meleset (terutamanya dalam umur begini), kerisauan tetap terasa. Kalau yang lepas-lepas, perkara fizikal yang kelihatan ialah jalan kurang sesak semasa waktu puncak ke tempat kerja, rumah-rumah sewa yang kosong dan malam kotaraya yang berkurang berahinya.


Memang bagi sesetengah orang, kemelesetan ekonomi membawa tuah. Terutamanya mereka yang banyak 'cash n carry', sentiasa mengintai aset-aset atau saham-saham yang merudum, dimana kuasa tawar-menawar berada pada tangan yang punyai banyak 'cash n carry'. Mereka seolah-olah melihat situasi berkala ini sebagai satu adjustment terhadap ekonomi yang asyik mencanak sebelum ini.




Aku teringatkan satu kisah benar yang diceritakan oleh kakak ipar aku tentang seorang wanita yang merantau dari Kemboja ke sini. Wanita itu dulu seorang yang agak berada di Kemboja, punyai harta dan wang ringgit di dalam bank. Bila kacau-bilau berlaku di sana, nilai harta musnah dan wang di dalam bank hilang. Malah, bank itu sendiri tiada. Yang tinggal cuma nombor-nombor kecil tertulis di dalam sebuah buku kecil. Hanya itu.


Nasib dia baik kerana ketika dia sampai di sini, dia masih punyai gelang dan rantai emas. Kemudiannya digadai untuk dibuat modal berniaga kecil-kecilan. Ada orang kata, kalau beli pisang goreng di gerai payung di tepi jalan dengan wang syiling euro mungkin peniaga itu tak terima tetapi kalau bayar dengan emas, sesiapa pun boleh terima.


Itu tentang emas. Tapi aku fikirkan sesuatu yang tetap. Aku dalam dilema, patutkah aku 'sejukkan' status aset-cair aku kepada aset-beku-berais?


Ini yang buat aku rasa macam nak pinjam Paul si Sotong Kurita sekejap...





.

Thursday, July 8, 2010

Anak ikan resah menanti malam...habuan

.



Gambar: Google je...


Ikan Keli sawah ada 2 jenis yang selalu ada dalam sawah kami. Masa itu, keli kacukan Afro-Asiana yang boleh sebesar peha lelaki Asia dewasa belum lagi terkenal di Malaysia. Keli sawah itu kami panggil sebagai Keli Liat dan Keli Bunga.


Keli Liat ni warna badannya cerah dan putih. Jarang yang gemuk dan gebu. Jarang ada yang besar. Biasanya, keli ini terdapat di air yang bersih dan mengalir. Dagingnya sedikit liat. Hanya sesuai digoreng garing kerana jika dipanggang, dagingnya akan kecut. Tak banyak minyak atau lemak. Kalau yang kecil, kami buang sahaja. Buang masa nak siang. Kecuali kalau dapat yang besar.


Keli Bunga ni warnanya kekuning-kuningan, badannya ada corak-corak seakan-akan orang yang terkena sopak. Ikan Keli ini lebih garang dan kuat melawan. Juga lebih berbisa. Lebih gemuk dan berlemak. Disebabkan lebih lemak itulah, bila dipanggang minyaknya akan mengalir keluar dan dagingnya lebih empuk. Bak kata orang, kalau digegar ikan keli yang dipanggang, dagingnya boleh bercerai dari tulangnya. Lebih sedap dan kalau dijual, ianya lebih mahal. Ikan keli inilah yang biasanya kami cari di paya-paya.


Kami akan kepit ikan ini dicelah buluh atau kami rodok dengan buluh runcing atau pun kami kepit ikan keli itu dengan pelepah kelapa yang disiang. Ikan keli yang siap disiang dan lumuri dengan garam-kunyit itu kami panggang atas bara api dari tempurung. Siap dibakar, kami akan celupkan ikan itu ke dalam Sambal Santan.


3 ulas ubi cekur.
3 ulas bawang putih dibakar.
2 ulas bawang merah dibakar.
Beberapa helai daun cekur muda dihiris halus-halus.
Beberapa biji cili padi, mengikut darjat kepedasan.
Semangkuk santan kelapa perahan pertama dengan air masak.
Sedikit garam dan gula (jika mahu)
Sedikit air limau (jika mahu).


Tumbuk ubi cekur, bawang putih, bawang merah dan cili padi hingga lumat.
Gaulkan dengan semangkuk santan kelapa. Sekali dengan hirisan daun cekur.
Masukkan dan adjust garam, gula (jika mahu) dan air limau (jika mahu).

Ikan keli yang masih panas dipanggang tadi dicelupkan ke dalam sambal santan tadi. Biarkan terendam beberapa ketika sebelum di makan dengan nasi panas.








.

Tuesday, July 6, 2010

Anak ikan untuk santapan yang bernafsu tinggi...

.


Gambar : Google je


Bercerita tentang ikan sawah yang kali ini musimnya tertakwim 3 kali setahun, maka kitaran survival generasi ikan semakin pendek. Secara mudah, generasi ke-2 ikan itu tidak sempat untuk membesar dan matang sebelum air sawah dikeringkan kerana padi sudah berbuah.


Ini mengakibatkan beratus-ratus anak-anak ikan kekurangan air dan mati dalam londang atau lopak-lopak air berlumpur. Hanya yang cekal dan tabah sahaja yang berjaya meneruskan sisa-sisa hidup. Biasanya, anak-anak ikan puyu dan ikan haruan sahaja yang mampu hidup dalam air yang berlumpur dan keruh. Ikan-ikan yang memang jenis bersurvival tinggi, yang secara kebetulannya dari jenis spesis yang rakus-rakus.


Demi kasihan melihat anak-anak ikan yang tercungap-cungap kekurangan oksigen dalam air berlumpur, anak-anak ikan tadi kami tangguk jua. Sebahagian darinya kami pindahkan ke dalam kolam-kolam ikan yang dibuat khas yang airnya masih dalam walau musim menuai. Sebahagiannya lagi kami siang (hanya dipicit atau dibuang perut kerana masih kecil).


Anak-anak ikan ini kami goreng garing-garing. Biasanya Arwah Bapak akan buat Sambal Jelatah Anak Ikan.



Gambar: Google juge...



2 ulas bawang putih yang telah dipanggang.
Beberapa biji cili padi hijau
Sedikit air asam jawa atau limau nipis atau buah belimbing buluh
Garam dan gula(kalau mahu) secukup rasa (gula untuk melawan rasa pedas)
Minyak jelatah dari gorengan anak ikan itu tadi.

Tumbuk bawang putih dan cili padi hijau hingga agak lumat.
Masukkan garam dan gula (kalau mahu).
Masukkan senggenggam anak ikan yang digoreng dan tumbuk hingga agak lumat.
Masukkan air asam jawa sedikit (sesudu) dan minyak jelatah (sesudu) dan gaulkan.
Adjust segala rasa masam, masin, pedas.


Enak dimakan dengan ubi kayu rebus atau nasi yang masih panas beruap.





.

Monday, July 5, 2010

Garam di laut, ikan disawah...

.






Weh, musim menuai nak tiba tak lama lagi.



Hari tu aku tengok padi dah tegak berdiri, dah kejap batang-batangnya menusuk ke tanah sawah. Tak lama lagi, padi-padi tu akan mengembung dan bunting. Ada sesuatu di dalam batang-batang yang ingin tersembul, itu sebabnya dia 'bunting' umpama betis anak dara yang mandi dan mencuci kain baju di atas pelantar parit kecil.



Padi bunting itu akan pecah dan tersembullah setangkai buah padi yang masih muda, kepet, berdebunga dan berwarna hijau. Debunga itu akan dihembus angin petang dan melekat pada biji padi. Biji padi yang hijau dan kepet itu akan mula mengembung dengan susu putih. Akhirnya, susu putih itu akan mengeras menjadi beras manakala warna kulit biji padi itu akan bertukar dari hijau muda kepada kuning. Sedia untuk dituai.



Bila sahaja bunting padi itu pecah dan sekitar separuh petak sawah dah mula kelihatan biji padi yang muda itu, ini adalah masa yang sesuai untuk keringkan air dari sawah. Paip air masuk akan ditutup dan paip air keluar akan dibuka sedikit.



Ketika inilah, ikan-ikan akan berkumpul dalam parit-parit kecil dan londang / kolam buatan. Air londang akan keruh dek kocakkan ikan yang berkumpul. Londang semakin kering dan ikan-ikan yang kurang berdaya saing akan timbul dan mati. Ketika ini jugalah memerang dan burung akan berpesta riang kerana mendapat makanan mudah - ikan yang terperangkap.




Ketika inilah juga, kami akan menimba londang dan menggagau ikan. Paling sedih bila nak tangkap ikan puyu dan ikan keli.


Mengangkap ikan puyu umpama menyerahkan tapak tangan kita kepada pengukur kelapa. Bila dia bergolek-golek dan kembangkan insangnya, kalau letak ubi kayu boleh jadi ubi sagat. Tapi ikan puyu amat enak dibuat pindang. Manakala untuk anak puyu yng baru sebesar ibu jari, Arwah Bapak akan buat sambal jelatah (nantilah aku citer).


Menangkap ikan keli perlu ada cara. Kena hati-hati dengan sengat (sondak) pada kiri dan kanannya. Berbisa, tapi tidaklah sebisa ikan sembilang. Namun, ia masih berbisa dan kalau sekali disengat di tapak tangan, dalam beberapa minit celah ketiak akan berdenyut dan bengkak. Lebih sakit kalau kena sengat ketika matahari nak naik ke ubun-ubun kepala. Dia punya denyut mengalahkan 'junk disco'...


Ikan keli ni kalau dia rileks atau nak bergerak pantas, sengatnya (sondak) akan dilipat kemas tersimpan pada badannya. Tetapi, bila ia marah atau terancam, ia akan menegangkan sengatnya (sondak) dan akan terdepang, terkangkang. Waktu inilah yang paling berbahaya ketika sessi menggagau guna tangan kosong. Walau sepayah mana pun menangkap ikan keli, kalau dipanggang dan dicelup dalam sambal santan (nantilah aku citer) segala penat lelah akan hilang. Badan pula tengah penat, baru naik dari berendam dalam air. Tentulah lapar, nasi seperiuk pun boleh habis dihadap sorang-sorang. Hantu Raya pun naik segan dengan kita orang.



Biasalah, masa kecik-kecik, menggagau ikan tak pakai baju sebab londang itu berlumpur, payah nak hilangkan bau tanah dan warna baju pasti kuning dan kelabu tahi anjing. Pasti menjadi bahan leteran Emak. Eloklah berlenggeng. Tapi, kami masih berseluar. Berseluar pendek. Seluar dalam? kalau dah sunat mungkin pakai. Kalau yang belum sunat tu memanglah tanpa seluar dalam. Tak perlu sebab tak geli lagi.


Banyak berlaku kes-kes dimana ikan-ikan yang terdesak dan terperangkap dalam selut akan bermatian-matian melompat atau meluru keluar menyelamatkan diri. Benar seperti kata pepatah, tikus yang terkepung boleh menjadi harimau. Ikan-ikan haruan biasanya akan melompat kuat ke arah dada dan pipi. Seperti kena tumbuk. Ada juga yang sesak nafas bila kena tumbuk dengan ikan haruan sebesar 1 kg atau lebih.


Paling sadis, jika ikan puyu atau ikan keli meluru masuk ikut kaki seluar pendek dan memanjat ke pangkal peha... waduh!!!

Kena pula tanpa berseluar dalam, mau senak dibuatnya. Itu sebabnya orang perempuan tak boleh diajak menggagau ikan, bahaya... boleh hilang dara.






.

Saturday, July 3, 2010

Ikan di darat... garam di laut...

.



Masih berkenaan dengan kawan Mama yang gemar memancing, dan aku pula lebih gemar ikan 'darat' berbanding ikan 'laut'. Mana tau ada rezeki lebih, aku minta Mama pesan pada kawannya supaya hulur-hulurlah kepada kami.



Telah menjadi rezeki kami, dia hulur ikan-ikan rohu, pacu, tilapia. Mama gemar masak goreng masam manis dan goreng pelbagai rasa. Aku ada pesan pada Mama, kalau nak mudah, Mama cuma masak 1Rasa pun ok gak... goreng.





Rezeki kami kali ini adalah ikan Belida... agak-agaknya, masak apa yang lebih sedap?





.

Friday, July 2, 2010

Cerita Tentang Telur... dan bontot yang melecet

.







Kawan Mama minat memancing. Dia memeng terer memancing pun. Ada saja yang dia bawak ke opis kasi Mama. Sebenarnya, memang aku pun yang suruh tanya kalau-kalau ada rezeki lebih tu, bolehlah bagi sikit kepada kami. Aku memang suka makan ikan 'darat' berbanding ikan 'laut'. Entah kenapa. Mungkin kerana aku ni anak sawah, jadi dah terbiasa dengan ikan 'darat' ni.


Masa kecik-kecik dulu, musim padi cuma 2 kali setahun. Bukan macam sekarang yang dah nak 3 musim setahun, ikan tak sempat nak besar. Ikan sawah rata-rata perlukan 4-6 bulan untuk lengkapkan kitaran peranakan keturunannya. Kalau dah 3 musim setahun, tak cukup haul dia nak menetas dan membersar untuk menjadi matang dan bertelur lagi untuk generasi akan datang.



Oleh kerana dulu musim bersawah hanya 2 kali setahun, setiap musim menuai akan banyak ikan-ikan 'darat' yang berlonggok dalam 'londang' atau kolam kecil yang dibuat pada setiap petak sawah. Paling banyak ikan sepat.



Masa inilah biasanya banyak ikan-ikan sepat dibuat kering. Dan banyak juga yang bertelur dalam perutnya. Telur-telur ini akan kami kumpul. Kadang-kadang sehingga penuh sepinggan.



Telur-telur ini akan digoreng oleh kakak, atau kalau lebih rajin akan di 'pais' dalam daun pisang. Aku lebih suka yang digoreng sebab aku suka meratah telur itu. Banyak pula tu. Dan telur ikan yang digoreng ini memang banyak minyak ikannya dan segala jenis DHA dan Omega Plus lagi.



Dan satu lagi, bila dah banyak makan telur ikan goreng, satu masalah lain akan timbul. Minyak dari telur ikan tu akan meleleh keluar ikut bontot. Pelincir. Payah nak hentikan walau dikemut sekuat mana pun, habis lama pun nak kemut bontot adalah 10 saat, lepas tu otot-ototnya kendur balik dan melelehlah minyak ikan tu.



Kadang-kadang siap pekup pakai tangan sambil berlari ke tandas. Tapi serius, minyak ikan yang keluar dari bontot baunya tak sewangi minyak ikan kod emulsion tau! Percayalah, sebab aku pernah cium 2-3 kali...





.

Thursday, July 1, 2010

Kuaci biji bunga matahari berperisa makjun...

.


Ada kawan makan kuaci biji bunga matahari di opis. Seorang kawan lagi tanya, pernah tak makan kuaci yang dah siap berkupas? Kawan yang kena tanya tu jawab, mana ada kuaci yang siap terkupas.


Aku mencelah, baru malam tadi aku makan kuaci biji bunga matahari. Berperisa BBQ lagi. Kawan aku tak percaya. Katanya, kuaci yang aku makan tu mesti dikopek secara manual, guna mulut dan gigi secara ramai-ramai. Ceit!




Aku sambar segenggam kuaci bunga matahari dari atas meja kawan aku tu. Aku kopek dan aku kunyah.

Aku tanya kawan aku, kalaulah aku makan kuaci tu sambil duduk atas sofa di sebelah tu, sambil sebelah kaki naik atas... agak-agak aku kena cas dengan 'sexual harrassment' tak?


Ada kakak jeling kat aku...





.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com