Saturday, February 4, 2012

Pesan Tuan Guru pula...

.


Maghrib tadi, ada seorang sahabat bertanya dalam satu sesi soal-jawab selepas hampir 1 jam tuan guru itu bercerita. Sahabat itu bertanyakan tentang 'Qarin', apa sebenarnya Qarin itu: sama ada ianya Malaikat atau pun Syaitan. Maka tuan guru itu pun menjawabnya secara panjang lebar dimulai dengan kisah permintaan Iblis dan Nabi Adam sejurus sebelum diusir dari langit tinggi.


Setelah sudah tuan guru menjawab, dia pun bukakan semula ruang untuk soalan seterusnya. Tiba-tiba aku teringatkan isu rijalul-ghaib yang menjadi isu dalam Merung Mahawangsa. Oleh kerana ini satu kesempatan, aku pun beranikan diri untuk bertanya. Soalan aku mudah sahaja, siapakah rijalul-ghaib dan benarkan ada manusia yang ghaib di depan Kaabah?


Tuan guru itu seorang penceramah bebas dan sering datang ke kariah kami setiap Jumaat. Dia berasal dari Jawa tetapi telah menetap di Malaysia.


Dia kurang pasti soalan aku itu, jadi dia bertanyakan beberapa kali adakah maksud aku itu orang yang ghaib atau orang yang hilang. Aku ulangi lagi soalan aku tadi. Dia tersenyum lalu dia berikan jawapannya, dipetik secara berikut:

  • Orang yang hilang memang banyak berlaku di Mekah. Selalunya orang yang hilang itu akan dikumpulkan di satu tempat untuk saudaranya menuntut semula. Jika takut hilang di Mekah, hendaklah diingat pintu mana ketika masuk ke masjid tadi dan jika tersesat, cari semula pintu tadi.
  • Dia juga pernah mengalami kejadian orang yang ghaib di Mekah, malah pernah benar-benar terjadi kepada dirinya. Satu hari itu, dia membeli sebidang tanah dari seorang tua dan sebelum selesai pembelian itu, orang tua itu mahu mengerjakan Haji ke Mekah. Kemudian, orang tua itu tidak pulang-pulang ke tanah air. Orang tua itu 'ghaib' di Mekah (meninggal dunia). Nasib baik urusan jual beli tanah itu tadi dapat diselesaikan juga akhirnya.
  • Kejadian ghaib secara aneh juga pernah berlaku kepadanya. Gurunya sendiri pernah muncul secara tiba-tiba ketika diseru namanya oleh ibunya sendiri. Cerita begini, gurunya itu ada beberapa orang adik beradik. Pada satu hari itu, adik beradiknya telah bergaduh lalu ibu kepada Tok Guru bertaraf wali ini (guru kepada tuan guru ini) telah berkata " kalaulah dia (nama tok guru itu) ada, tentu adik-beradiknya tidak bergaduh. Tak semena-mena selepas itu, tok guru itu pun muncul lalu meleraikan perbalahan adik beradiknya. Dengan kata lain, tok guru itu ghaib di pesantren dan muncul semula di rumah ibunya.

Setelah 3 cerita itu dipaparkan, tuan guru itu bertanya aku semula apakah itu yang aku maksudkan? Aku malas nak ulang soalan kerana waktu Isya' dah masuk lama. Jadi aku anggukkan sahaja.


Aku tahu tuan guru itu faham maksud aku tapi dia berikan jawapan 'sipi-sipi' saja. Aku juga rasa aku faham apa maksudnya iaitu orang yang ghaib itu sama ada telah mati (roh meninggalkan jasad) atau ghaib secara perpindahan yakni ghaib di sini dan muncul di satu tempat lain. Dengan kata lain, kalau seseorang itu ghaib pun, jasadnya akan tertinggal di dunia untuk kita yang hidup uruskan, dengan erti kata lain, orang itu dikatakan telah mati.





Tentang Qarin?

Hmmm.... nantilah. Kalau ada yang tanya dan kalau aku rajin, aku tulislah.



Antara video hasilan beliau:




.

3 comments:

Ismail Fitry said...

Assalamualaikum,

Walaupun tak berapa nak faham tapi topic ini quite interesting. Terima kasih.

sepa said...

bila ko kata Qarin, kepala-hotak aku terus mencetak nama Maya Karin...

...Maya...Karin...

:)

Aku said...

Ismail,
menarik memang menarik tapi payah nak faham benda-benda ghaib ni...




Sepa,
Aku pun sama gak...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com