Friday, August 8, 2014

Kisah gagak sepasang...

.




'Arkk....arkkk... aarrkk!'

Aku dongak ke atas. Di dahan pokok itu yang menjulur ke atas kereta aku, ada sepasang burung gagak berteriak cemas. Seperti sedang berkomunikasi dengan aku. Lain benar pe'el gagak sepasang itu. Mesti ada sesuatu yang lain benar.

Mata aku melingas di bawah, mencari sesuatu yang lain benar. Aku tertancap pada seekor anak burung yg ekornya masih belum berbulu penuh, kepaknya masih kecil dan paruhnya masih lembut. Itu anak gagak sepasang tadi.


Aku acah-acah untuk dekati anak burung baru belajar terbang itu. Jeritan gagak sepasang itu makin kuat. Sah...itu anaknya. Aku depakan tangan seperti mahu capai anaknya yang terkedek-kedek di atas rumput di tepi longkang. Tak keruan gagak sepasang itu jadinya.


Betapa cemasnya gagak sepasang itu. Apalah agaknya perasaan mereka jika aku ambil kayu lalu aku pukul-pukul anaknya sehingga mati...di depan paruh mereka sendiri?

Sedih? Marah?

Itu mereka

Kita?



.

2 comments:

Kakzakie said...

Begitulah gambaran andai tak punya daya atau kuasa tapi penuh dgn kasih-sayang...

Tapi yg zalim-rakus tetap berleluasa di atas bumi ni..

Nizam.Ariff said...

Kakzakie.
Burung pun tahu kasih sayang....ye kak.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com