Tuesday, January 27, 2015

Lemas dikerumuni serangga-serangga liar

.


Oh...
Ini bukan puisi, sengaja aku tulis begini tentang ini:-

Penat berjalan, tubuh terasa berat
Nafas sesak, mencungap
Asap menusuk hidung
Aku berjalan di celah-celah tunggul terbakar
Dan dahan dahan yang masih berbara
Setiap tapak meninggalkan kesan pada bumi
Berbekas pada abu dan debu hitam
Langit pula kelabu diselimuti asap, bumi terbakar
Awan hitam dan jingga menutup matahari

Aku terus berjalan...perlahan, mencari air
Dalam panas bahang, tekak menjadi kering
Rupa bumi yang beralun dan berbukit, abu dan
Debu hitam menutupi, segalanya tandus
Aku berjalan...perlahan, menuju lembah
Dengan harapan ada anak sungai dan airnya
Buat penyeduh dahaga
Tapi aku tak rasa aku berseorangan di sini
Ada mata-mata sedang perhati, dengan minat
Pada batang tubuh ini.

Ada lembah di depan, aku turuni
Beberapa kali kaki tersadung, aku terguling
Di gigi kolam kusangkakan air, rupa-rupanya
Itu lumpur yang mendidih
Bau belerang menyentak pangkal hati, hampa

Bumi apakah ini?
Tandus dan terbakar, hangus jadi abu
Aku pandang sekeliling, di atas tebing tinggi
Aku di lembah ini, adalah sasaran mudah
Serangga-serangga yang liar
Sebesar lembu dan gajah, dengan sayap
Dengan sepitan, dengan duri dan taring
Bumi apakah ini?
Tak dapat aku cam, tak dapat kucari arah
Aku sesat, aku hilang

Serangga-serangga itu, yang merah matanya
Yang bersepit, yang berduri dan taring tajam
Yang jenis bersayap mula terbang, berlegar-legar
Terbaukan daging segar, darah panas
Namun aku tak dapat lari, tak mampu daki
Dari bawah lembah ini tebing itu kurasa tinggi
Serangga-serangga liar itu mulai turun, berduyun
Ramai berkejar ke arah aku
Aku yang lemah ini hanya menyeret kaki, lari
Tapi seperti berjalan lajunya, tak mampu melawan
Laju mereka berlari

Baru beberapa tapak melangkah, aku dikepung
Tiada tempat berlindung
Aku pusing mencari arah, tak sempat pun
Terasa perit di betis kaki, sepasang sepit ketam
Membenam daging kaki, pedih mencengkam
Aku menjerit, menangis sakit
Aku terjatuh, aku capai banir rapuh
Aku tarik tubuh sekuat daya, banir pula terpokah
Aku cengkam kuku ke tanah, cuba merangkak
Tapi sepitan pada betis sungguh kejap
Ia menarik aku ke arah taring-taringnya
Aku berpusing, berdepan dengan wajah hodohnya
Tapi aku perasan ada sepintas lalu bayang-bayang
Di langit mula menjunam
Lalu paruh dan kuku cakarnya membenam
Pada perut dan dadaku
Terhenti nafas seketika dihenyak beratnya
Pedih dan perit menjalar
Mata aku berpinar-pinar, aku gawangkan tangan
Mahu menahan asakkan mereka, tapi
Dapat kurasakan daging aku dicarik
Dan pandangan aku gelap...dikerumuni
Berpuluh-puluh serangga liar
Menggigit hingga ke lubuk hati
Aku mati.





.



4 comments:

Daddy Ziyyad said...

kalau suruh Fynn Jamal nyanyi kan nukilan kau ni,best jugak kot...hahaha

Nizam.Ariff said...

Daddyz
Hahaha....dia punya tulisan laaaagiii sedap...

LydSunshine said...

Huhuhu... Mungkin ko bukan hero, apatah lagi hero tamil. Sebab ko dah mati.

Bumi mana ko mendarat tu? Seram plak aku dgn serangga besar lembu tu.

Nizam.Ariff said...

Lyds.
Itu bumi asing...bumi seksa...bumi gersang dan tandus.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com