Thursday, May 14, 2009

Konspirasi alam Melayu...

.

Sewaktu kisah pertarungan Hang Jebat (W.G. Shellabear: Hang Kasturi; R.O Winstedt: Hang Jebat) dan Hang Tuah diceritakan di dalam Hikayat Hang Tuah dan Sejarah Melayu, aku naik musykil kerana dikatakan pertarungan akhir dua pahlawan bersahabat itu berlaku di atas istana yang dikosongkan oleh baginda Sultan. Atas permintaan kedua-duanya, tiada siapa pun yang dibenarkan naik ke atas istana. Sekurang-kurangnya, begitulah ceritanya.

Kalaulah tiada yang melihat pertarungan akhir tersebut, bagaimana perincian pertarungan itu boleh didapati? Hang Tuah saja-saja karang cerita? Atau ianya berasal dari cerita lisan rakyat yang kemudian dibukukan oleh orang? Kalau begitu, aku juga boleh bercerita ikut lisan aku.


Aku syak, mereka berdua berkonspirasi untuk menyelesaikan masalah mereka yang berpunca dari baginda Sultan yang asalnya berpunca dari hasutan si pembesar berketurunan Jawe itu. Wasangka aku berlandaskan:
1. Mereka berdua sejak kecil telah berkawan, berguru dan berjuang bersama-sama.
2. Mereka telah bersumpah bersaudara.
3. Sebab musabab Hang Jebat mengamuk kerana inginkan pembelaan untuk Hang Tuah.
4. Tiada siapa melihat mereka bertarung.

Jadi, mengikut perkiraan aku, adegan pertarungan tersebut boleh diolah seperti ini:


Pertarungan Dua Bersahabat.

"Bagaimana aku naik? Baru semata dua mata anak tangga, engkau terpa. Jika engkau hendak beri aku naik, menyisihlah engkau sedikit"

"Baiklah, naiklah engkau"

Setelah Jebat menyisih, maka Tuah pun segera melompat naik. Maka Jebat pun melihat orang di luar, dilihatnya seperti ombak pasang, perisai-perisainya umpama sisik ikan. Maka segeralah ditutupnya pintu oleh Jebat. Maka dilihat Tuah gundik raja yang diperkendak oleh Jebat telah mati, ditoreh dari muka bawa ke pusat. Maka dikuisnya kain perempuan itu, tertutuplah segala tubuhnya seperti diselimuti orang. Maka bertikamlah dua sahabat sama seguru, dari siang bawa ke petang. Maka dirasakan lelah oleh Tuah. Maka diminta rehat barang seketika oleh Tuah, kerana berdiri pun belum tetap, bertikam pun masih gamam akibat lama di pasungan.

"Tiada lagikah kasih engkau pada aku, Tuah? Aku begini angkara Sultan jua"

"Aku tahu"

"Tiadakah boleh kita bermuslihat?"

Setelah didengar tiada bunyi dari dalam istana maka orang pun menyangka telah matilah si Jebat dibunuh oleh Tuah. Maka masing-masing pun mendekati dari bawah istana. Maka segala pedang dan tombak dicucuk oranglah dari bawah istana. Maka segeralah pahlawan berdua itu menabur talam kerikal di atas lantai. Maka diterpa oleh Tuah ke pintu seraya dihalau semua.

"Akan kuamuk jua siapa kemari"


Berbuat Muslihat

"Sahaja aku berkata kepada Sultan, tiada Tamingsari ditanganku, tiadalah mati Jebat"

Tuah pun tersenyum, maka Jebat sama tersenyum.

"Padahal, si Tamingsari itu akulah yang membunuhnya. Kalau aku mahu, akan aku bunuh engkau sekarang jua"

"Aku tahu, Tuah"

Maka dicampakkan keris Tamingsari itu pada Tuah.

"Kalau Seri Nara DiRaja berbuat muslihat ditaruhnya engkau, mengapa tidak aku pula ditaruhkan engkau, Tuah?"

Setelah berfikir seketika maka diambilnya darah dari perempuan kendakan Jebat yang mati dibunuh itu lalu disapukan pada Tamingsari. Maka diambil sedikit maka disapu pula pada baju Jebat.

"Keluarlah engkau dahulu, nanti aku menyusul"

Setelah sudah bermuslihat dan bersepakat maka Tuah pun menolak pintu. Maka ditunjuki kepada orang yang Tamingsari sudah berdarah. Maka setelah dilihat orang akan Tamingsari itu lagikan berdarah, bersorak-sorailah semuanya, lalu pergi mendapatkan tangga istana. Maka dilihat orang Jebat itu masih hidup. Maka larilah semuanya membuang diri jatuh ke tanah, yang patah kaki mengesot, yang tercucuk mata lalu buta teraba-raba, yang patah gigi memekik kelolong. Maka hebohlah sekampung yang Jebat itu masih hidup lagi mabuk darah mahu mengamuk.

Maka berlarilah Jebat ke rumah Tuah seraya tangannya memegang dada yang berdarah.

"Beranilah kamu semua dekat kemari, akan kubunuh semuanya!"

Maka setelah melihat Jebat itu masih hidup, masing-masing menikus diri di dalam rumah. Tiada berani membuka pintu dan tingkap. Maka hari telah pun senja. Maka sampailah Jebat ke rumah Tuah. Maka segera disuruh bersiap-siap pergi ke hutan. Maka disuruhnya ambil satu mayat lalu disalinkan pakaiannya akan pakaian Jebat yang berdarah. Setelah sudah maka Jebat disuruh pergi bersama-sama anak bini ke hutan.

Maka segeralah mayat itu dicampakkan ke laut oleh sahabat yang lain. Setelah sudah maka berdatang sembahlah Tuah ke istana kepada Sultan.

"... sudah kubunuh si Jebat derhaka itu"

Maka dilihatnya Tamingsari itu berdarah, sukahatilah Sultan. Maka diberinya persalinan kepada Tuah.

Maka, bermohon sembahlah Tuah lalu keluar dari istana diikuti akan Bendahara dan Seri Nara DiRaja. Setelah agak jauh, maka berkatalah Seri Nara DiRaja kepada Tuah,

"Benarkah Jebat telah engkau bunuh? Berkata benarlah pada orang tua ini, Tuah"

Maka Hang Tuah pun tersenyum.
Maka Tun Perak pun tersenyum.
Maka Seri Nara DiRaja pun turut tersenyum...



.

9 comments:

AZANI said...

Cayalah Nizam Tun Seri Lanang abad ini.

kakpah said...

aku pun senyum. semasa orang menyangka tuah dan jebat bertarung di dalam rumah sebenarnya mereka sedang makan-makan mengisi perut.

Nizam.Ariff said...

Azani,
Aku anak Lanang... hahaha

Kakpah,
Tu la pasal. Aku agak pun macam tu jugak...

tasikmerah said...

sambung lagi bulih tak...? he he.




.

Nizam.Ariff said...

TM,
Aku ada naskah tapi dalam hardcopy. Softcopy dah kena makan dek virus. Aku tulis dlam tahun 2000 dulu cerita ni. Aku tak larat nak salin balik...

Water Lily said...

Bagus ni,akak suka karya parodi haha!

Nizam.Ariff said...

Waterlily,
Tima kaseh. Parodi tu mende kak?

Water Lily said...

Parodi adalah karya yang diubahsuai dari teks/naskah asal sesuatu karya.

Ada baca majalah Tunas Cipta bulan ni tak? Ada satu rencana pasal karya parodi.

Nizam.Ariff said...

Waterlily,
OOOooo... thanx 4 the info.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com