Sunday, January 16, 2011

Melihat dunia dari balik mimpi

Si polan mana menjenguk aku dinihari.
Menghulurkan kepalanya melalui tingkap masa, melalui dedaun tingkap yang tertutup namun masih bisa menembusinya tanpa pecah kacanya.
Ah! Datang menjengah aku yang sedang hangat dipeluk selimut putih yang senteng.
Sekejap ditarik ke atas kalau dada aku digigit sejuk.
Sekejap ditarik ke bawah jika kakiku dicucuk nyamuk.

Sudahlah, besok saja kita bercerita.
Malam ini masih ayu buat aku.
Aku tak mahu lepaskannya dari pelukan.
Aku tak mahu ia hilang tanpa aku bermimpi.

Aku perlu bermimpi kerana dalam mimpi itu aku bisa menemui aku.
Itu petunjuk yang perlu untuk aku terus hidup di siang hari apabila ayu malam meninggalkan aku untuk siangnya.

Tolonglah, tinggalkan aku semalaman lagi.
Cukup untuk malam ini sahaja.
Pagi nanti apabila mentari menjengah dari bukit sana, kamu datanglah.
Kamu jenguklah aku lagi tapi pada kali ini, sila datang secara orang-orang yang mulia.
Masuklah melalui pintu yang terbuka dan bukan dari dedaun tingkap yang aku tutup.

Oh ya, aku terlupa.
Kamu datang tidak pernah lambat sesaat, tidak pernah awal sesaat.
Setiap kali adalah sempurna, cukup sempurna dalam dunia kamu.
Aku yang kurang sempurna, itu aku akui kerana aku masih hidup dalam dunia aku yang serba berlebihan namun sebenarnya kekurangan.

Kekurangan yang hanya bisa dilihat melalui mata mimpi.
Tidak bisa dilihat dari mata nyata.
Kerana itulah aku tidak mahu kamu menjengah aku sekarang, malam-malam begini kerana aku mahu bermimpi dalam pelukan ayu malam.

Tolonglah, biarkan aku bermimpi semalaman lagi.
Aku perlukan mata mimpi aku untuk melihat kekurangan dunia ini kerana jika aku terjaga, seolah-olah dunia ini sempurna segalanya.
Tiada cacat celanya.
Namun, aku percaya itu semua dusta.

Hey kamu yang menjengah aku dari dedaun tingkat yang masih tertutup,
kamu yang datang tidak pernah awal dan tidak pernah lewat,
kamu yang datang menarik selimut aku yang senteng,
kamu yang kamu itu,
kamu sesempurna malam dan siang dalam dunia kamu.
Lihatlah aku bermimpi dari balik dedaun tingkap sana.
Pagi nanti bila aku terjaga, aku akan ceritakan segalanya.

Segala keji dan nista.
Segala busuk dan hanyir dunia ini.

Namun pada kali ni, biarkanlah aku melihat kekurang dunia ini buat kali yang akhir, jika itu yang kamu mahukan.
Kamu yang tidak pernah awal dan tidak pernah lewat.
Aku akan ceritakan segala-galanya tentang dunia nyata.
Aku akan ceritakannya dari balik dunia mimpi.
Aku janji.





.

5 comments:

secangkir madu merah said...

~tiba2 mimpiku hilang
pabila siang datang~

best lah sajak ko nizam..aku terkesima membacanya...

Aku said...

SMM,
terima kasih. Kalau hati walang, secara automatis ayat bersusun-susun datang... aku tak karang itu semua, ia keluar secara tanpa aku sedari...

tasekM said...

masih kacaukah jiwa...?






gua rasa gini bro...

errr... lain masa lah gua cakap. panjang na gua nak sembang dgn lu nih...



.

ashley said...

Akujanji?
.
.
.
uishhh..
.
.
Jangan mungkir!

Aku said...

TM,
tak de menda lah.. itu merapu tengah malam...

Ashley,
Dia tak akan mungkir... tak awal sesaat, tak lewat sesaat...tapi aku mungkin sebab aku tak sempurna... hahaha

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com