Thursday, February 4, 2016

Deja vu dan nyanyuk???

.



The secret of deja vu finally revealed?

Deja Vu ni istilah untuk satu fenomena yang mana satu situasi itu sedang berlaku tetapi kita berasakan ia telah/pernah dibayangkan sebelum ini. Ia seperti mimpi yang menjadi nyata. Ia seperti kita mengalaminya dua kali tetapi sebenarnya sekali. Ia seperti kita telah berada di masa depan dan pulang ke masa kini. Deja vu TAK sama dengan Ilham, Wahyu atau Kasyaf.

Hampir kita semua pernah mengalaminya, sama ada kita sedar atau tidak, sama ada setahun sekali atau setahun 10 kali atau 10 tahun sekali.

Aku, seperti yang pernah beberapa kali aku tulis sebelum ini, pernah alami deja vu. Namun ia tidak sekerap yang berlaku akhir-akhir ini. Pernah satu ketika pada akhir 2015, aku beritahu kawan yang aku alami 4-5 kali deja vu dalam sebulan. Aku sendiri pun pelik kerana biasanya tak sekerap itu.

Aku ada satu pendapat...

Segalanya bermula apabila semalam doktor mahu beri aku Q10 sebagai supplement. Doktor tanya sama ada aku masih boleh baca ayat-ayat lazim, aku kata boleh. Memori yang lama-lama tiada masalah rasanya tapi aku kerap terlupa short term memory terutamanya peristiwa yang singkat-singkat atau short term encounter, contohnya kalau berselisih jalan orang tegur atau angkat tangan atau sampaikan pesan orang.

Aku rasa masalah short term memory loss ni ada kena-mengena dengan pertambahan kekerapan kejadian deja vu aku. Mungkin ada kaitan secara langsung.

Aku rasa 'deja vu' aku tu bukanlah deja vu tetapi akibat pertindihan short term memory. Bayangkanlah kalau memori kita ini seperti gulungan filem, frame by frame. Apabila kita gunakan mata dan semua deria, segalanya direkodkan secara frame by frame dalam memori. Entah macam mana, berlaku glitch atau anomali pada salah satu frame tersebut, yang menyebabkan masa frame itu tidak direkodkan. Maka jadilah satu frame itu timeless-frame.

Glitch atau anomali itu berlaku mungkin disebabkan ketakselanjaran atau disorder yang disebabkan oleh faktor kesihatan, ubatan, saraf dsb. Apa pun puncanya, anomali itu mungkin berlaku dalam mikro-saat dan menyebabkan frame untuk memori yang itu tidak mempunyai rekod masa.

Apabila tiada rekod masa, memory frame yang itu boleh dianggap berlaku pada masa depan atau masa silam. Otak kita dapat tafsirkannya tetapi tidak dapat tentukan bilakah masanya. Ia menjadi Ghost Memory. Ghost Memory is a time-less memory, no time record.

Oleh kerana ianya berlaku dalam mikrosaat atau mungkin pikosaat, memory frame yang seterusnya akan tercantum dengannya. Jika memory frame selepasnya tiada glitch atau anomali dan mempunyai rekod masa, pasangan Ghost Memory dan memori yang normal ini seakan-akan bertindih kerana imej dan situasinya hampir-hampir sama (kerana dipisahkan oleh mikrosaat). Otak kita akan silap tafsir - satu frame baru lepas berlaku dan Ghost Memory sebagai frame dari masa silam.

Mungkin?



.  

Wednesday, February 3, 2016

Petua makan petai jeruk...

.

Baca kisah petai di blog Cinta hari tu...


Ok. Aku mengaku.
Aku suka makan petai.
Aku suka makan macam-macam petai.
Sambal petai, petai bakar, ulam petai
petai jeruk...macam2 lain.

Tapi sayugia diingatkan.
Jika makan petai, jangan digigit separuh.
Kalau makan petai, kunyah terus sebiji.



Kerana tak mahu nanti, kalau digigit separuh,
ternampak ulat petai yang dah terputus...




.

Tuesday, February 2, 2016

Paradox....

.


Kenapa malam panas?

Orang kata kalau langit penuh awan
awan jadi seperti selimut, membendung hawa.

Kenapa malam panas?

Orang kata kalau hujan sekejap saja
air serap hawa bumi jadi wap, seperti dikukus.

Kenapa malam panas?

Orang kata kalau tak maafkan semua insan
nanti jiwa gelisah, tak tenang dan rimas.

Tapi....
Kenapa malam ini panas?

Aku rasa ...sebab....ermmmm...

Okey...aku tak tahu sebabnya.
Aku bukan manusia yang serba tahu
Kerana telah diakui bahawa lebih banyak
kita tahu, makin banyak perkara baharu
yang kita TAK tahu.

Dengan kata lain....
Lebih banyak kita tahu, semakin bodohlah kita.

Maka, jadilah orang bodoh dikalangan yang cerdik.
Itu mungkin lebih baik daripada perasan cerdik
dikalangan yang bodoh.

Tapi......apa takrif orang yang bodoh?
Kalau lebih banyak kita tahu, kita jadi tak tahu
Adakah orang yang pandai itu bodoh?

Kalau begitu, semua orang bodoh adalah pandai
Dan semua yang pandai adalah bodoh.
Atau....
Bodoh atau pandai itu hanyalah ilusi...?

Siapa yang tahu?

(Psst: Kalau tahu, dia bodoh)



.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com