Saturday, July 14, 2018

Harnessing Dark Energy from 'Dark Matter'...for human consumption

Perghh...tajuk!!! Thesis PhD pun tak macam tu.

Aku terpanggil untuk menulis artikel ini setelah menonton filem Transformers - Edge of Extinction, apabila Lockdown menjana-naik enjin Dark Matter pesawatnya untuk berlepas ke angkasa. Aku tertunggu-tunggu babak tersebut kerana aku nak tahu apa imaginasi penulis/pengarahnya tentang enjin dark matter dan bagaimana ia berfungsi.

Dalam filem itu, dark matter dijana (atau dituai /harvest) di dalam satu kebuk sfera yang berputar. Disyaki kebuk itu menghasilkan daya elektromagnet yang kuat bertujuan untuk 'menarik' dan mengumpul dark matter ke tengah2 kebuk (pesawat itu juga menggunakan daya elektromagnet yang kuat untuk mengapungkan dan menghempas besi2 i.e. kapal, kereta di babak2 akhir).

Dalam filem itu ditunjukkan dark matter yang terkumpul berupa asap hitam keunguan, berputar seiring dengan percikan2 plasma berapi (sama seperti mimpi aku hari itu 😁). Bagaimana dark matter itu ditukar kepada tenaga, tidak ditunjukan. Sistem enjin dark matter juga tak ditunjukkan.  Tetapi tenaga yang terjana olehnya sungguh mengagumkan, apabila pesawat sebesar itu berlepas dengan pecutan yang tinggi. Mungkin setanding dengan Warp Drive yang dijana dari letusan matter-anti matter. Namun kedua2 jenis enjin (secara teori) berfungsi dengan cara berlainan. Warp Drive menggerakkan pesawat dengan memanipulasi space-time fabric (teori berasaskan efek graviti di dalam String Theory). Manakala enjin dark matter masih menggerakkan pesawat secara kinetik. Oleh sebab itu, aku berpendapat teknologi Warp Drive masih mendahului teknologi Dark Matter Engine...

Tapi bukan perbandingan teknologi yang aku minat. Aku berminat untuk menulis tentang Dark Matter.


...bersambung.
.

Tuesday, July 10, 2018

On that day, space-time fabric was torn at Chenderong Balai

.
Begitulah tajuknya. Ya, panjang. Tapi itulah tajuknya. Manakala isi mimpi malam semalam seperti berikut:

Sesiapa yang pernah sampai di pekan Chenderong Balai, perkara itu berlaku di sebuah kawasan lapang di seberang jalan masuk ke Pt 2/7. Bekas sawah. Tidak jauh dari kawasan pekan pagi Sabtu.

Apa yang berlaku pada hari itu ialah kira-kira 50 kaki dari atas tanah di kawasan lapang itu, terbentuk seperti awan kelam yang nipis. Bergumpal. Ia keluar dari rekahan ruang udara. Ia keluar bersama-sama sambaran kilat kecil, seperti percikan elektrik.

Rekahan pada ruang udara itu menegak kira2 100 kaki dan gumpalan awan kelam yang nipis itu seperti keluar dan masuk semula.

Orang kampung mula berkumpul tetapi berjarak jauh, tak berani dekat2. Ianya mula dikesan pada waktu pagi. Selepas Zuhur, kenderan tentera dan van2 bercermin gelap mula datang. Pihak tentera mula membuat perimeter lebih kurang 200m dari rekahan itu. Dia tak benarkan orang kampung dekati.

Beberapa ahli sains kelihatan mencuba beberapa peralatan untuk menguji apakah bendanya itu. Mereka tidak tahu. Selang beberapa hari, mereka masih buntu.

Akhirnya mereka mereka sedar bahawa ruang udara itu merekah dan di balik rekahan itu adakah satu alam yang lain. Oleh kerana kesan elektromagnetik agak tinggi, mereka dapat mengesan satu anomali pada graviti di sekitarnya.

Sedang mereka membuat analisa, tiba-tiba komputer mereka menerima satu isyarat yang mereka tak tahu. Sistem komputer mereka telah diprogram semula menjadi komputer kuantum. Tiba2 sahaja mereka hilang kawalan ke atas komputer mereka. Sepertinya ada capaian dari alam sebelah sana ke komputer.

Komputer itu memaparkan siri2 soalan dan para saintis itu menjawabnya. Ia sedang belajar tentang manusia. Tiba2 komputer itu mempunyai kebolehan Artificial Intelligent dan seolah-olah 'hidup dan mempunyai kesedaran'.

Telah banyak pertanyaan dan dijawab. Pada mulanya para saintis itu gembira dan bangga kerana menemui 'suatu punca kehidupan yang cerdik selain daripada manusia' sehingga dapat berinteraksi dengan kita. Kemudian mereka tersedar, soalan2 itu menjurus kepada perkara2 yang boleh menjejaskan keselamatan sejagat!

Mereka mulai takut. Aku juga. Dalam diam2, aku menyusup masuk mendekati komputer. Pada kali ini, aku tak menaip seperti mereka. Aku terus bercakap. Anehnya, aku dapat respons. Dan mulai keluar beberapa simbol dan formula yang tak kenal. Aku takut dan secara spontan aku hempaskan komputer itu. Tak lama kemudian vorteks itu semakin laju dan rekahan pada fabrik ruang-masa itu semakin mengoyak lebar. Pancaran elektrik bertambah panjang dan banyak.

Aku lari. Dan aku biarkan pihak tentera menguruskannya. Apakah yang terjadi selepas itu dan siapakah 'intelligent life form' yang wujud di alam sana? Aku tak tahu....

.

Friday, June 15, 2018

Aidil Fitri 2018

.

.

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com