Thursday, September 17, 2009

Adakah malam ini malam yang itu?

.


Satu hari itu, malam Ramadhan, ketika aku masih belajar di peringkat tinggi. Seperti biasa, malam yang akhir sesuai untuk berburu malam yang penuh rahmat itu.


Di dalam bilik, aku keseorangan, tengah malam, malam-malam Ramadhan yang akhir. Aku ambik kesempatan itu untuk bersolat sunat. Sungguh tenang, aku dan sejadah itu, di dalam bilik itu, menghadap kaca tingkap dan langsir separa terbuka.


Seperti biasa, untuk menghalang gangguan cerna mata, biasanya aku pejamkan mata kepala dan aku buka mata hati. Cuba-cuba untuk khusyuk, keseorangan. Kawan-kawan yang lain mungkin berkumpul di masjid. Aku? Aku suka solat bersendirian. Bagi aku, solat ini antara aku dengan Tuhan aku. Aku suka pertemuan yang exclusive begini. Aku tak suka ramai-ramai, distraction. Berseorangan begini, aku boleh sedih, aku boleh menangis tanpa segan silu.



Tak lama selepas itu, melalui kelopak mata aku yang tertutup, tiba-tiba ada segalur cahaya menerangi muka aku. Ah...! mungkinkah ini malam yang itu?


Aku pejamkan mata lagi dan terus cuba-cuba khusyuk. Sungguh terasa dengan pemberian ini. Kemudian, cahaya itu kembali berbalam-balam. Eh.... mana dia pergi? Usai solat, aku berdiri semula dan aku lihat ke tingkap.

Di luar sana, angin meniup daun-daun kayu. Dan cahaya neon jalanan menembusi pokok itu, tepat ke muka aku...


Hmm... bukan lagi....







.

6 comments:

Pyanhabib said...

selamat hari raya!

Nizam.Ariff said...

Salam Aidil Fitri, bro Pyan.

secangkir madu merah said...

tak balik kg lagi ke?


selamat bercuti
dan selamat aidil fitri
berhati2 dijalanraya eh...
ingat orang2 yg disayang...

tasikmerah said...

kita cuba lagi... :)

Insyirah said...

Moga kita bertemu Ramadhan akan datang...insyaALLAH.. :)

Nizam.Ariff said...

SMM,
Belum balik lagi...
Org tersayang masik keje..


TM,
Aku suka positive thinking tu...


Insyirah,
InsyaAllah... kalau umur dan kesihatan mengizinkan...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com