Saturday, September 19, 2009

Subuh bening itu

.


Subuh itu sungguh hening, kokokkan ayam bertalu-talu, bersahut-sahutan dari rumah ke rumah. Mungkin menyahut kokokkan dari Arays sana.

Embun juga belum mahu menitis.

Burung pun belum mahu tinggalkan sarangnya.

Ikan Haruan pun masih timbul, belum mahu menyelami dasar, mencari anak-anaknya.




Dalam kedinginan subuh itu, sekujur bayang-banyang dari dunia sebelah sana terbang dari rumah ke rumah anak-anaknya, sebelum kembali ke tanah persemadiannya...


Takbir raya memanggilnya pulang untuk kembali bersemadi...






.

2 comments:

AZANI said...

he he selamat hariraya..dah sampai ke belum tempat dituju...

Nizam.Ariff said...

Alhamdulillah, kami selamat sampai sebelum imam bangun...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com