Sunday, January 29, 2012

3 denyutan di dalam kepalaku...

Ada denyutan dalam kepala aku yang memukul - mukul tempurung, ia mahu keluar dan aku tak boleh tahan kerana jika aku tahan aku tak mampu lelapkan mata. Jadi keluarlah kau, kamu dan dia...




1:49am
Monolog : Mimpi Ngeri

Ngeri zaman silam menerjah kelopak mata
Sepatutnya aku tahu bila mimpi itu kan datang
Kalau pun aku tak tahu, sepatutnya aku dapat hidu ia datang
Kalau itu pun aku tak hidu, sepatutnya aku dapat rasa ia datang
Aku tak mampu menahan gelora jiwa yang sering ketakutan
Dihambat mimpi demi mimpi demi mimpi
Dan demi sebuah mimpi yang ngeri, perasaan itu kembali
Memakan segala semangat untuk tidur lena
Tidurku tak boleh lena kerana aku tahu di balik sana nanti
Si ngeri menyeringai sambil memikul seguni mimpi
Menunggu aku masuk ke alamnya dan pasti
Seguni mimpi itu akan disuguhi secara paksa ke mulut aku
Memaksa aku menelannya.





1:59am
Monolog :Patung Kayu

Aku terdiam, sedu itu menerobos bak asap mengalir dalam sunyi dinihari
Aku dengar dengan penuh hati-hati, mencari puncanya ia mengalir
Dari balik punca mata air kehidupan di sana
Aku merangkak, memapah kaki yang lumpuh, mengheret tangan yang kaku dengan dagu
Semakin kuat sedu itu, semakin laju rangkakku
Sehingga terlerai kaki dari tubuh
Sehingga tercabut tangan dari tubuh
Kini aku berguling ke lembah, terpanggil oleh sedu itu
Sungguh sayu, sungguh menyedihkan, sungguh meruntun perasaan
Dan setibanya aku di mata air itu
Aku lihat aku di situ
Sedang menangis sambil memangku sekujur patung kayu




2:06am
Monolog : Langit yang hitam

Dada ini seakan-akan mahu pecah
Manakala langit pula memusar awan hitam betul-betul di atas kepala
Aku menjerit dan jeritan aku menjadi guruh yang membingitkan
Halilintar membelah layar hitam di langit itu lalu berhamburanlah titis hujan darah
Melencunkan tubuh aku yang telanjang di puncak dunia
Degupan berkembar di dalam dada menendang-nendang kuat rangka selangka
Aduhhhhh....!
Aku depakan tangan seluas mungkin
Aku dongakkan dagu aku setinggi yang mampu
Aku tolak dada aku ke arah langit yang memusar awan hitam itu
Lalu petir pun muncul dari pusar awan menghentam dada
Tembus dan pecah!
Lalu terhamburlah jantung yang masih berdegup, melayang ke langit
Tak mengapa, keluarlah
Selamat tinggal.



2:17am
Tamatlah penderitaan ini
Aku anggap aku telah mati
Selamanya.





.

12 comments:

tasekM said...

ni monolog tak bulih tidur malam eh...?



.

Aku said...

TM,
eh, mana ko tau nih?
ilham datang time tu daa... leceh betullah. kalau tak keluarkan, tak tidur sampai ke pagi la jawabnya...

ckLah @xiiinam said...

Kau makan apa sampai tak boleh tidur malam ni?



:D

Mr.Clive said...

mesti suka bersajak ni kan?hehe :)

Aku said...

cklah,
tak makan bende2 pelik pun. jauh sekali tunjuk langit... mungkin ada tenagok drama yang beremosi kut... hahaha



Mr. Clive,
sajak menjadi alat ekspressi diri aku...;)

sepa said...

brader, ko diganggu burung Jentayu lagi ka.?

:)
.

Aku said...

Sepa,
jentayu berbunyi waktu malam ka?
burung pungguk ada la...

secangkir madu merah said...

untunglah.. tiba2 tengah malam dtg idea menulis boleh cepat2 ngadap laptop dan taip.. kalaulah aku buat cenggitu tak taulah apa yg roommate aku tu akan kata.. mau agaknya dia syak aku ada skandal pulak..

bestlah citer ko..

Aku said...

SMM,
Skandal??? Hahaha..

sudah tentu kalau muka lebih ceria menatap laptop daripada menatap wajah roomate, kan? kakaka


Kalau aku tak sakit belakang, aku boleh tulis cerpen atau cerita kontot.

sekarang ni tengah sakit. tak boleh duduk lama2. apatah lagi menaip. paling lama pun 10 minit...

L said...

semoga cepat sihat.. amin..

jom hayati..=)
lolz-l.blogspot.com/2012/01/amanahnyer-sahabat-rasulullah.html

L said...

semoga cepat sihat.. amin..

jom hayati..=)
lolz-l.blogspot.com/2012/01/amanahnyer-sahabat-rasulullah.html

Aku said...

L,
Amin... terima kasih...

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com