Saturday, February 11, 2012

Kisah Alin di malam Jumaat Kliwon...

.


Alin seorang yang penakut. Walau pun dia baru darjah 6 tetapi sifat penakutnya sudah keterlaluan. Sifat penakutnya itu menjadikan dia seorang kanak-kanak yang tertekan. Sudah beberapa kali penjaganya cuba mengubatinya ke serata tempat, sifat itu tidak berkurang pun malah bertambah. Sebutlah bomoh mana pun, sebutlah ustaz mana pun, semuanya tidak menjadi. Ada yang mendakwa Alin memang dikacau hantulah, setanlah tetapi yang pasti tiada satu pun yang mampu mengubati sifat penakut kanak-kanak itu.


Cuma penjaganya belum lagi berjumpa dengan pakar psikologi kanak-kanak. Penjaganya tidak mahu nanti Alin dikatakan sakit jiwa dan ditahan di hospital sakit jiwa. Penjaganya perlu memegang amanat kedua ibu bapa Alin.


Setiap malam Alin akan ketakutan lebih-lebih lagi ketika mahu tidur. Sejurus sebelum terlelap, matanya seolah-olah terlihat bayang-bayang di cermin tingkap biliknya. Lalu matanya tidak jadi terlelap. Dia selalu terbayangkan wajah wanita ngeri dengan darah meleleh turun dari ubun-ubun tanpa henti. Atau wajah lelaki yang bengis dengan separuh mukanya terbakar hingga nampak tulang pipi dan rahang.


Atau muka seorang lelaki yang berkedut seribu dengan lintah, lipas dan lipan berkeliaran masuk hidung keluar mulut, masuk telinga keluar soket mata yang membolong jauh ke dalam. Atau lembaga hitam yang merangkak sambil mengheret separuh badannya yang telah hancur seperti telah digilis lori balak.


Alin bukan sahaja melihat malah mencium bau-bau busuk yang datang bersama-sama mereka itu. Bau hanyir darah dan nanah jangan dikatalah, itu sudah mesti. Yang paling Alin tidak tahan ialah bau daging busuk yang mereput.


Malam itu seperti malam-malam lainnya. Cuma lebihnya malam itu ialah malam Jumaat yang istimewa. Malam Jumaat itu sama tarikhnya dengan kejadian yang menimpa kedua ibu-bapanya 5 tahun lepas. Malam Jumaat seperti malam itulah kedua ibu bapanya mati akibat kemalangan yang ngeri. Tubuh ibunya hancur digilir lori tangki setelah terhumban keluar dari kereta manakala bapanya sempat dibawa ke hospital dalam nyawa-nyawa ikan.


Tubuh ibunya terpaksa dikutip di dalam 3 karung guni oleh pekerja lebuhraya cebis demi cebis sepanjang 50m lebuhraya itu. Sesetengah daging ibunya terpaksa dikorek dari celah-celah bunga tayar dan kerangka lori tangki. Manakala usus ibunya yang sepanjang 20 kaki itu terbelit ditayar lori tangki yang menggilisnya. Darah ibunya tersimbah di sepanjang jalan itu. Kepala ibunya hanya dijumpai seminggu kemudian oleh Orang Asal yang sedang berburu. Kepala ibunya itu telah pun berulat ketika dijumpai dan terpaksa dikuburkan secara berasingan dari tubuhnya.


Alin sempat bertemu bapanya dan bapanya itu sempat memberikan pesan kepadanya dan penjaganya. Namun pertemuan itu bukanlah satu pertemuan yang indah kerana muka bapanya telah hancur dihiris kaca manakala kedua-dua belah matanya telah terkeluar dan hilang.


Malam itu, Alin menggeletar kerana dia tahu 'ibu'nya akan datang menziarahnya seperti setiap malam Jumaat lepas-lepas. Ibunya akan datang dari arah tingkap yang terbuka sendiri walau pun dirapatkan. Alin kenal sangat dengan bunyi tingkap 'nako' yang dibuka. Ianya bermula dengan layangan bayang-bayang hitam dari lampu jalan yang melimpah ditingkapnya. Apabila itu berlaku, Alin akan cepat-cepat tarik selimutnya hingga menutupi mukanya. Kemudian Alin akan mematikan dirinya. Dia akan cuba menahan nafas dan apabila tidak tertahan lagi, dia akan menarik dan menghembus nafas perlahan-lahan. Sangat-sangat perlahan.


Selepas itu, tangan 'ibu'nya akan memaut pada jeriji tingkap lantas menarik sebahagian tubuhnya yang berjurai hancur dari paras dada ke bawah. Muka ibunya juga turut hancur dan raut muka ibunya bukan lagi bulat atau lonjong tetapi telah pipih dan pipinya terpokah menampakkan daging-daging pipi yang telah reput dan bercacing. Apabila kepala ibunya telah masuk ke dalam biliknya, seluruh tubuh ibunya akan terus jatuh selonggok di bawah tingkap. Alin kenal sangat dengan bunyi itu. Bunyinya seperti kain batik basah yang jatuh di lantai bilik air.


Seketika kemudian, ibunya akan menyeret tubuhnya yang hancur dan reput itu ke arah katil Alin. Laluan heretan ibunya itu akan basah dek darah dan nanah hijau. Bau hanyir dan busuk akan segera memenuhi bilik Alin. Lalu dia akan pekup kedua-dua hidungnya kerana tak tahan dneganh bau itu tetapi dia tak dapat bergerak kemana-mana lagi. Dia akan membatukan diri.


Kemudian ibunya akan memaut birai katilnya. Alin akan terasa kain cadarnya ditarik-tarik oleh ibunya. Tak lama kemudian, Alin akan terasa seperti benda berat dan basah menghempap kakinya, naik ke betisnya, naik ke pehanya sehinggalah ke atas perutnya. Alin akan menggeletar. Peluh dia akan berjurai-jurai turun. Kemudian Alin akan terdengar suara ibunya seperti tersekat dikerongkongan. Suara ibunya yang serak-serak itu akan memanggil nama Alin berkali-kali tetapi Alin tidak akan buka selimut. Oleh itu, ibunya akan tarik selimut Alin agar terdedah mukanya. Jika mukanya terdedah, dia akan tutup matanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya. Jika dia berbuat begitu pula, tangan ibunya yang lembab berlendir dan hanyir itu akan memaut lengan Alin lalu menariknya kuat-kuat hingga terganjak dari matanya. Jika itu pun berlaku, biasanya Alin akan memejapkan matanya rapat-rapat. Alin tak sanggup bertentang mata dengan ibunya itu.



'Tuk.. tuk..tuk..' 


Pintu bilik Alin diketuk. Serta merta Alin menarik nafas lega kerana ia pasti bukan ibunya itu. Itu mungkin penjaganya. Alin pun bingkas bangun dari katilnya dan berlari menuju ke pintu. Dia akan minta penjaganya meneminya tidur pada malam Jumaat itu.

Apabila pintu dibuka, di depannya berdiri seorang lelaki dengan wajah terhiris hancur dan soket matanya melopong jauh ke dalam. Manakala darah berjurai-jurai turun dari daging pipi yang telah mereput. Alin tercegat dipintu tanpa dapat bergerak. Manakala lelaki itu terus berjalan dan menolak Alin masuk ke bilik semula.


Dan pintu bilik Alin pun ditutup dan dikunci dari dalam....






.

11 comments:

Aku said...

keh keh keh...

dah baca jangan nak menyesal pulak.


cerita ini ditulis secara spontan tanpa iklan.

Tijah said...

kalau lah ada pistol dgn silencer skrg nih...

tasekM said...

kunci dr dalam....?
yg ni betul2 hantu!




.

Aku said...

Tijah,
jangan emo weh.... itu bukan haruan makan anak tu.... hahaha




TM,
Alaa.... takkan dia nak apa-apakan anak dia.... dia bukannya nampak pun.. keh keh keh

kucingorengemok said...

bagus dah jadi hantu pun ingat nak kunci pintu, kalau tak pencuri masuk

Aku said...

KOG,
Ahhh... ko ni.
cerita seram aku dah jadi cerita lawak lak... hahaha

tasekM said...

pesal kog bulih online memalam lak nih...?

:p




.

Aku said...

TM,
errr.... selamat datang, KOG...

keh keh keh

sepa said...

kejap. nak tanya.
lori tangki yg langgar-gilis tuh lori tangki yg bawak minyak kelapa sawit, atau yg bawak RON95 bersubsidi.?

:)

*di kesempatan nih aku nak mengucapkan gud luck tuk dak Alin tuk UPSR yg akan datang.

alien pakai lipstick said...

Yg depa pi haunt anak depa wat pe eh? Pi le kaco yg langgar depa.mana ko dpt idea2 citer2 ko no eh.cer citer skit

Aku said...

Sepa,
lori indahwater... hahah


Alien,
mak dia rindu tu...
idea?
ntah, minggu ni suka citer seram2 lak... hahaha

Papan Iklan

Papan Iklan
Homestay. Klik Imej

Join

BlogMalaysia.com